Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Blogger Template From:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Rabu, 25 November 2009

..::apabila ILMU dibandingkan dengan HARTA::..

ana suka bila membicarakan tentang ilmu..ana teringat..di zaman kanak-kanak lagi ana dah didedahkan dengan kelebihan ilmu..ana masih lagi ingat nasihat yang ustazah ana waktu disekolah rendah dulu tentang perbezaan ilmu dengan harta..disini ana nak kongsi bersama dengan sahabat-sahabat semua tentang perbezaan tersebut..

PERBEZAAN ILMU DENGAN HARTA

ILMU : pusaka Anbiya'
HARTA : pusaka Qarun dan Firaun
ILMU : memelihara empunya
HARTA : empunya yang memelihara
ILMU : banyak kawan
HARTA : banyak musuh
ILMU : nafkahnya bertambah
HARTA : nafkahnya berkurang
ILMU : tiada siapa yang boleh mencuri
HARTA : sesiapa boleh mencuri
ILMU : disyafaatkan pada hari akhirat
HARTA : tidak disyafaatkan pada hari akhirat
ILMU : tidak binasa dan menerangkan hati
HARTA : binasa dan menggelapkan hati
ILMU : bersifat kehambaan (abadikan diri pada Allah)
HARTA : bersifat ketuanan (menjadikan diri bongkak)

Jadikanlah diri kita mencintai ilmu daripada harta..sesungguhnya, hidup kita didunnia hanyalah sementara..yang kekal di akhirat sana..

Rabu, 7 Oktober 2009

::Kebersihan Separuh Daripada Iman::

assalamualaikum wat sahabat-sahabatku....
di sini ana ingin berkongsi sedikit pengetahuan ana tentang erti kebersihan sebenar...ok..kebersihan terbahagi kepada 4 bahagian :
1. kebersihan diri dan persekitaran (kebersihan zahiriah)
2.kebersihan anggota daripada melakukan maksiat
3.kebersihan hati daripada sifat tidak ikhlas
4.kebersihan akal daripada mengingat selain daripada Allah
ana disini nak sentuh bab kebersihan diri dan persekitaran dahulu. kita fikirkan..walaupun kita lihat benda itu remeh tetapi ianya melibatkan perkara yang besar..contohnya, seseorang yang kotor, sah tak solatnya??mesti jawapannya tak sahkan??ok..contoh yang lain pula..kita lihat dari sudut kepimpinan..jika seorang pemimpin tidak menjaga kebersihan dirinya dan rumahnya..adakah orang yang dibawahnya akan merasa hormat padanya??orang akan geli dan akan terdetik dihati mereka..jika pemimpin itu tidak pandai menjaga bab-bab yang kecil ini masakan dia boleh menjaga daulah Islamiyah??
kita cuba lihat Rasulullah..Rasulullah adalah orang yang paling pembersih sekali..Rasulullah juga seorang pemimpin namun Rasulullah terjaga dengan kebersihan. jika seorang pemimpin itu berkata dia tidak sempat untuk menjaga hal-hal yang kecil kerana sibuk dengan hal-hal yang besar..bagi ana, dia adalah pembohong..ini kerana kehidupan Rasulullah adalah lagi sibuk daripada kita, tapi cuba kita lihat balik sirah Rasulullah yang sukakan kebersihan.
lagi pun..ana rasa semua tahu bahawa "an nazofatu minal iman..".ana ingin menasihati diri ana dan sahabat-sahabat sekalian..hanya orang jahil sahaja yang pengotor bukan orang Islam yang menjadikan Islam is the way of llife!!!
ana tak nak tekankan bab kebersihan yang lain dahulu sebelum kita menyelesaikan masalah kebersihan tahap pertama ini. ingatlah..Innallah ha yu hibbut tawabin wa yuhibbul mutatohhirin...sadaqallahul 'azim...
wallahu a'lam

Rabu, 12 Ogos 2009

AdAB meNuntUT iLmU

Menuntut ilmu adalah satu kewajipan bagi kita sebagai kaum Muslim. Banyak sekali dalil yang membuktikan keutamaan ilmu, para penuntut ilmu dan yang mengajarkannya. Adab-adab di dalam menuntut ilmu yang harus kita ketahui sangatlah banyak. Kepentingan untuk mengetahui adab-adab ini adalah agar ilmu yang kita pelajari akan membuahkan faedah untuk kita dan orang yang ada di sekeliling kta. Di antara adab-adab tersebut adalah:



1* Ikhlas semata-mata kerana Allah SWT

Niat kita untuk menuntut ilmu hanyalah untuk mendapat keredhaan Allah SWT dan juga demi kehidupan di akhirat kelak. Berkenaan seseorang yang menuntut ilmu semata-mata kerana ingin mendapat gelaran, pangkat atau ingin popular, Rasulullah SAW telah mengkhabarkan tentang golongan sedemikian di dalam hadith Baginda:

"Barangsiapa yang menuntut ilmu yang pelajari hanya kerana Allah SWT, sedangkan ia tidak menuntutnya kecuali untuk mendapatkan harta benda dunia, ia tidak akan dapat mencium bau Syurga pada hari kiamat."(Riwayat Ahmad, Abu,Daud dan Ibnu Majah)

Tetapi, sekiranya ada yang mengatakan bahawa cita-citanya adalah ingin mendapatkan kelulusan yang lebih tinggi (contohnya MA atau PhD) bukan kerana ingin mendapatkan kesenangan dunia, sebaliknya kerana sudah menjadi kebiasaan yang tidak tertulis bahawa seseorang yang memiliki latar pendidikan yang lebih tinggi, segala ucapannya akan lebih didengari orang di dalam menyampaikan ilmu atau dalam mengajar. Niat ini, insya Allah termasuk di dalam niat yang benar.

2* Untuk menghilangkan kejahilan dari dirinya dan orang lain

Semua manusia pada asalnya adalah bodoh. Sekiranya kita berniat untuk menghilangkan kejahilan dari diri kita, setelah kita menjadi orang yang berilmu kita harus mengajarkannya kepada orang lain. Ini adalah untuk menghilangkan kejahilan dari diri mereka.

Apakah syarat untuk memberi manfaat kepada orang lain itu dengan kita duduk di masjid dan mengadakan satu pengajian sahaja atau kita memberi manfaat kepada orang lain dengan ilmu itu pada setiap saat? Jawapan yang benar adalah pilihan yang kedua; kerana Rasulullah SAW bersabda:

"Sampaikanlah dariku walaupun cuma satu ayat." (Riwayat Bukhari)

Imam Ahmad berkata: “Ilmu itu tidak ada bandingannya apabila niatnya benar.” Murid-muridnya bertanya: “Bagaimanakah yang demikian itu?” Beliau menjawab: “Ia berniat menghilangkan kebodohan dari dirinya dan dari orang lain."

3* Berniat menuntut ilmu untuk membela syari'at

Sudah menjadi keharusan bagi para penuntut ilmu berniat di dalam menuntut ilmu untuk membela syari'at. Ini kerana kedudukan syari'at adalah sama dengan pedang, yakni jika tidak ada orang yang menggunakannya ia tidak bererti apa-apa. Penuntut ilmu harus membela agamanya dari hal-hal yang menyimpang dari agama, sebagaimana tuntutan yang diajarkan oleh Rasulullah SAW. Perkara ini tidak akan dapat dilaksana kecuali oleh orang-orang yang memiliki ilmu yang benar, sesuai petunjuk Al-Qur'an dan As-Sunnah.

4* Berlapang dada dalam menerima perbezaan pendapat

Apabila wujud perbezaan pendapat, penuntut ilmu sewajarnya menerima perbezaan itu dengan berlapang dada selagi perbezaan itu adalah pada persoalan ijtihad, bukan persoalan Aqidah. Ini kerana persoalan Aqidah adalah masalah yang tidak ada perbezaan menurut ittifa’ ulama’. Berbeza di dalam masalah ijtihad adalah perbezaan pendapat yang telah wujud sejak zaman Sahabat, bahkan pada zaman Rasulullah SAW. Oleh itu, janganlah sampai kita menghina orang lain yang tidak sependapat dengan kita.

5* Mengamalkan ilmu yang telah diperolehi

Termasuk di dalam adab yang tepenting bagi para penuntut ilmu adalah mengamalkan ilmu yang telah diperolehi. Ini kerana amal adalah buah dari ilmu, baik ilmu Aqidah, Ibadah, Akhlaq mahupun Muamalat. Orang yang telah memiliki ilmu adalah ibarat orang yang memiliki senjata. Ilmu atau senjata tidak akan ada gunanya kecuali dengan digunakan.

6* Menghormati para ulama’ dan memuliakan mereka

Penuntut ilmu harus sentiasa berlapang dada di dalam menerima perbezaan pendapat yang wujud di kalangan ulama. Jangan sampai ia mengumpat atau mencela ulama; yang kebetulan keliru di dalam memutuskan suatu masalah. Mengumpat orang biasa sudah termasuk di dalam dosa besar, apatah lagi jika orang itu adalah seorang ulama.

7* Mencari kebenaran dan bersabar

Termasuk adab yang paling penting bagi kita sebagai seorang penuntut ilmu adalah mencari kebenaran dari ilmu yang telah diterima. Mencari kebenaran dari khabar yang sampai kepada kita yang menjadi sumber hukum. Ketika sampai kepada kita sebuah hadith misalnya, kita harus meneliti lebih dahulu tentang kesahihan hadith tersebut. Jika kita sudah pasti bahawa hadith tersebut adalah sahih, kita harus berusaha lagi untuk mencari pengertian hadith tersebut.

Di dalam mencari kebenaran ini, kita harus bersabar. Jangan tergesa-gasa, jangan cepat merasa bosan atau keluh kesah. Jangan sampai kita mengaji tidak habis, tidak menghabiskan satu kitab yang dipelajari, kemudian digantikan dengan kitab yang lain. Jika itu yang terjadi, kita tidak akan mendapat ilmu dari apa yang kita tuntut. Di samping itu, mencari kebenaran di dalam ilmu sangat penting kerana sesungguhnya pembawa berita kadangkala mempunyai maksud yang tidak benar, atau barangkali tidak bermaksud jahat namun dia keliru di dalam memahami sebuah dalil.

*Dipetik dari kitab "Kitabul Ilmi" karangan Sheikh Muhammad bin Shalih Al-‘Uthaimin"

Rabu, 29 Julai 2009

think about it..

Something We Should Think Of...

Why does people complain when a khutbah is longer than usual,
but they get thrilled when a football game goes into extra time.

Why it is laborious to read a juzu' in the Al-Quran.
But how easy it is to read 200 to 500 pages of a best selling Novel.

Why do we believe what the newspaper says..
but questions on what the Quran says.

Why can't we think of anything to say when we pray...
but don't have difficulties thinking of things to talk to friends.

Why a couple of hours spent at the mosque seem to be very long
but very short when they are watching a movie.

Why people want to get front seats at any concerts or game
but scramble to sit at the back of a mosque.

Why does RM 10 looks so big when we take it to the mosque...
but so small when we take it to the store.

Why does it seem so long to serve God even though for just half an hour
but now quickly a team plays 90 minutes of football or playstation.

Why it is hard for people to learn the simple Quran...well enough to tell others
but how simple it is to understand and repeat gossips.

Why do we need 2-3 week to fit an Islamic event into our schedule
but can adjust it for social event at the last moment.

Why we need a long time and have much difficulties to memorize one or two verse of the al-Quran...
but a very short time to memorize a song easily.

Why you send a thousands jokes via e-mail and they spread like wildlife...
but when you start sending messages regarding Allah, people who think twice about sharing.

Why we take and adopt the lifestyle of the latest icons...
yet to turn back to the Sunnah of our prophet Muhammad.

Sabtu, 18 April 2009

Warkah Untuk Kesayanganku..

السلام عليكم ورحمة الله وبركاتة

Kehadapan sahabat-sahabat yang aku sayangi, sebelum aku meneruskan kata-kataku lebih jauh lagi, aku ingin memohon maaf atas keterlanjuran aku selama ini..tidak kira sebelum kamu kalian membaca warkah ini ataupun selepasnya..aku memohon berjuta-juta kemaafan dari kalian. Harap kalian sudi memaafkanku..
Sahabat sekalian,
Aku teringat pada kata-kata seorang ulama’ dahulu bahawa sahabat sejati adalah sahabat yang menganggap diri sahabatnya itu sebagai dirinya sendiri. Oleh itu, aku ingin menasihati dan mengingati diriku dan kalian tentang beberapa perkara yang teringin untukku kongsikan pada semua. Harap kalian membaca warkah ini hingga ke akhirnya..

Sahabatku,
Dunia ini penuh dengan warna warni. Kita boleh lihat warna tanah coklat, warna daun hijau, warna bunga merah dan pelbagai warna lagi. Aku mengandaikan hidup ini seperti warna-warna dunia. Adakalanya hari mendung, warna awan gelap, begitu juga hidup kita. Dan adakalanya hari selepas hujan, terbitnya pelangi, warnanya ceria, begitu juga hidup kita. Kita takkan terlepas dari mewarnakan hidup kita dan orang lain. Aku cukup gembira bersama kalian semua. Bagiku saat itu merupakan warna ceria dalam hidupku. Tika itu kalian semua bersatu hati dengan ku untuk ceriakan lagi persahabatan kita. Namun aku lihat ia semakin mendung. Apakah itu petanda persahabatan kita tak seceria dulu?? Bagaimanakah caranya untuk kita ceriakannya kembali?
Sahabatku,
Telah ku ingatkan beberapakali pada kalian, jika aku salah betulkan aku. Jika aku jatuh pimpinlah aku supaya aku bangun. Dan jika aku perlukan bantuan, bantulah aku. Jangan sesekali lupakan aku..kerana kalian adalah sahabatku..

Sahabatku sekalian,
Aku tidak pandai menyusun kata, bermanis madah, menyeri wadah. Aku hanya inginkan pengertian persahabatan yang kalian beri. Adakah seorang sahabat bermakna dalam hidup kalian? Atau sahabat ini hanya tika dalam suasana kebahagiaan atau hanya untuk berkongsi kedukaan? Berikan aku jawapan yang tepat untuk menilainya..
Sahabatku sekalian,
Ingatlah dunia ini indah dengan persahabatan dan persaudaraan. Tidak salah kalau kita menjalinkan persahabatan dengan sesiapa sahaja. Kita berhak bersahabat dengan sesiapa sahaja. Namun setiap itu syriat’ telah membataskannya. Adakala kita semua telah hanyut dek persahabatan yang melebihi batas-batas yang ditentukan. Ingin aku ingatkan diriku dan kalian semua..batasilah pergaulan antara sahabat-sahabat kita. Walau sama jantina, walau lain jantina, kita ada batasan-batasannya. Ingat siapalah kita disisi Tuhan yang Maha Esa. Apalah daya kita untuk mengubah segala batasanNya yang telah diberikan pada kita. Aku berbicara bukan mengikut nafsuku tapi apa yang aku pelajari selama ini. Ramai yang terjerat dek persahabatan. Tiada sedikit pun perasaan cemburuku pada kalian kerana kalian mempunyai ramai sahabat, tapi sebaliknya hatiku meruntun sedih..aku sedih melihat kalian berubah tingkah laku. Perubahan kalian memberi impak besar dalam diriku. Itu memberi makna aku telah melupakan sahabatku sehingga sahabatku lalai dan jauh dari erti persahabatan yang sebenarnya, yang diredhai Yang Maha Esa.
Sahabatku sekalian,
Fikirkanlah betapa selama ini kita hilang kesedaran terhadap intipati persahabatan itu sendiri. Aku dan kalian bukan tidak pernah belajar tentang semua ini. Bahkan kita semua belajar ditempat yang sama, diturunkan ilmu yang sama, dan dahulunya membudayakan ilmu itu bersama. Kalian adalah sahabatku yang teristimewa dalam hatiku. Aku ingin sekali menjadikan persahabatan ini membawa kita semua ke syurgaNya. Adakah aku mampu merealisasikannya.


Sahabatku sekalian,
Inginku ingatkan kalian sekali lagi, batasilah pergaulan kalian, jadikan pertengahan antaranya adalah hijab bukannya syaitan. Hidupkanlah bia’h yang selama ini kita warnakan dalam kehidupan kita. Hiasilah peribadi kalian dengan hati yang penuh ikhlas. Dan jadikanlah diri kalian berakhlak mulia.
Sahabatku sekalian,
Cintailah Rasulullah sepertimana Rasulullah mencintai kita sebagai umatnya. Berwaspadalah sentiasa dan ingatlah Allah sentiasa mengawasi kita. Mungkin hari ini kalian yang leka, tapi entah bila tiba waktunya, aku pula yang memungkirinya. Ingatkan aku kembali dengan kata-kata aku ini..jangan biarkan aku..genggamlah tanganku dan berikan aku semangat baru untuk aku warnai persahabatan ini lagi..
Sahabatku sekalian,
Aku memohon maaf atas segala apa yang telah ku katakan. Andai kata tiada hari esok bagiku, halalkan segala apa yang berkaitan denganku. Sampaikanlah pesananku ini pada sahabat-sahabat yang lain..segala yang baik itu semuanya dari Allah dan yang buruk itu disandarkan pada diriku yang hina ini..aku sayangkan kalian….Allahu a’lam..
“Ya rabb, kami mohon maghfirahMu, redhaMu, kasihMu, sayangMu dan rahmahMu. Kuatkanlah rabitah pada setiap hati-hati kami agar kami sentiasa berjalan dilandasan syariatMu. Janganlah Kau lalaikan hati kami. Bimbinglah kami ke nur inayahMu. Kuatkanlah kami. Kumpulkan kami bersama para kekasihMu, agar mata ini suatu hari nanti dapat melihat betapa indahnya jannahMu..Ya Zaljalali wal Ikram..perkenankanlah doa kami..”
Amiinnnnnn..

Rabu, 15 April 2009

Jodoh PertemuanOleh : Dr HM Tuah Iskandar Al-Haj
Melalui emel, seorang wanita bertanya apakah keturunan menyumbang perihal jodoh. Kakaknya sudah berumur 35 tahun masih belum berkahwin. Usianya sendiri sudah 25 tahun dan masih belum punya teman.Tidak, jodoh tiada kaitan dengan keturunan. Hanya belum sampai masanya. Ia bagai menanti jambatan untuk ke seberang. Kalau panjang jambatannya jauhlah perjalanan kita. Ada org jodohnya cepat sebab jambatannya singkat. Usia 25 tahun rasanya belumlah terlalu lewat. Dan usia 35 tahun belum apa2 kalau sepanjang usia itu telah digunakan untuk membina kecemerlangan. Nyatakanlah perasaan dan keinginan anda itu dalam doa2 lewat sembahyang. Allah mendengar.
Wanita baik untuk lelaki yang baik, sebaliknya wanita jahat untuk lelaki yang jahat. Biar lambat jodoh asalkan mendapat Mr Right dan biar seorang diri drp menjadi mangsa lelaki yang tidak beriman kemudian nanti. Memang kita mudah tersilap mentafsir kehidupan ini. Kita selalu sangka, aku pasti bahagia kalau mendapat ini. Hakikatnya, apabila kita benar2 mendapat apa yang kita inginkan itu, ia juga dtg bersama masalah. Kita selalu melihat org memandu kereta mewah dan terdetiklah di hati kita, bahagianya org itu. Hakikatnya apabila kita sendiri telah memiliki kereta mewah kita ditimpa pelbagai kerenah. Tidak mustahil pula org yang memandu kereta mewah(walaupun sebenarnya tak mewah) terpaksa membayar lebih tatkala berhenti untuk membeli durian di tepi jalan.
Orang lain membeli dengan harga biasa, dia terpaksa membayar berlipat ganda. Ketika anda terperangkap dalam kesesakan jalan raya, motosikal mencelah-celah hingga mampu berada jauh di hadapan. Anda pun mengeluh, alangkah baiknya kalau aku hanya menunggang sebuah motosikal seperti itu dan cepat sampai ke tmp yang dituju. Padahal si penunggang motosikal mungkin sedang memikirkan bilakah dia akan memandu kereta di tgh2 bandar raya. Bukan semua yang anda sangka membahagiakan itu benar2 membahagiakan. Bahagianya mungkin ada tapi deritanya juga datang sama. Semua benda, pasti ada baik buruknya. Demikian juga perkahwinan. Ia baik sebab ia dibenarkan oleh agama, sunnah Nabi, sebagai saluran yang betul untuk melepaskan shahwat di samping membina sahsiah dan sebagainya, tapi ia juga buruk sebab ramai org yang berkahwin hidupnya semakin tidak terurus. Ramai orang menempah neraka sebaik sahaja melangkahkan kaki ke alam berumahtangga. Bukankah dengan ijab dan Kabul selain menghalalkan hubungan kelamin, tanggungjawab yang terpaksa dipikul juga turut banyak? Bukankah apabila anda gagal melaksanakannya, anda membina dosa seterusnya jambatan ke neraka? Berapa ramaikah yang menyesali perkahwinan masing2 padahal dahulunya mereka bermati-matian membina janji, memupuk cinta kasih malah ada yang sanggup berkorban apa sahaja asalkan segala impian menjadi nyata? Jika tidak sanggup untuk bergelar isteri tidak usah berkahwin dulu.
Jika merasakan diri belum cukup ilmu untuk bergelar ibu ataupun ayah, belajarlah dulu. Jika rasa2 belum bersedia untuk bersabar dgn kerenah anak2, carilah dulu kesabaran itu. Jangan berkahwin dahulu sebab kenyataannya ramai yang tidak bersedia untuk melangkah tetapi telah melompat, akhirnya jatuh terjerumus dan tidak jumpa akar berpaut tatkala cuba mendaki naik. Berkahwin itu indah dan nikmat bagi yang benar2 mengerti tuntutan2nya. Berkahwin itu menjanjikan pahala tidak putus2 bagi yang menjadikannya gelanggang untuk mengukuhkan ima, mencintai Tuhan dan menjadikan syurga sebagai matlamat. Berkahwin itu sempadan dari ketidaksempurnaan insan kepada kesempurnaan insan - bagi yang mengetahui rahsia2nya. Berkahwinlah anda demi Tuhan dan Nabi-Nya, bukan berkahwin kerana perasaan dan mengikut kebiasaan. Jodoh usah terlalu dirisaukan, tiba masanya ia akan datang menjemput, namun perlu juga anda membuka lorong2nya agar jemputan itu mudah sampai dan tidak terhalang.

Khamis, 19 Mac 2009

CINTA SEORANG PEMUDA

Saya suka sangat tengok jari-jemari teman wanita saya, cantik betul. Sungguh! Sampai saya takut nak pegang. Bukan takut jari-jemarinyapatah, tapi takut nanti jari-jemari kami tidak boleh saling bantu-membantu di satu hari yang amat dahsyat di hadapan Yang Maha Esa!
Saya suka tengok rambutnya. Cantik betul… sungguh! Sebab itu saya belikan dia tudung. Bukan sebab cemburu orang lain tengok, bukan! Tapi sebab saya mahu rambutnya sentiasa ditutup macam dalam iklan dot dot dot itu sampaibila-bila… takut nanti dibakar dek api neraka, disuatu hari yang amat dahsyat di hadapan Yang Maha Pencipta!
Saya suka tengok body teman wanita saya… solid betul. Sungguh! Sebab itu saya belikan dia telekung supaya masa ‘dating’ dengan Kekasih dia Yang Utama , dia jaaaaaaauh lebih cantik dan berseri menghadap-Nya. Saya pun tumpang dapat pahala… syoknya!
Saya sedih sangat bila tengok teman wanita saya tidak dapat tidur, tidak makan sebab rindukan saya. Saya pun macam itu juga. Si dia tanya, ‘Apa ubatnya, bang?’ Saya pun bagi dia al-Quran sebagai penenang jiwa… Semoga dia cintakan-Nya lebih daripada saya.
Saya sedih tengok dia selalu pesan macam-macam; “makan, minum, jaga diri, pandu kereta elok-elok… nanti awak sakit saya juga yangsusah hati.. bla bla bla bla.” Tapi bila tengok keluar sama-sama, terlepas Asar dan Maghrib begitu saja, dia tidak kata satu apa pun. Aduuuuh… berdosanya saya!
Saya memang sayang sangat pada dia. Saya mahu jumpa dia, bersama dia, cinta secinta-cintanya. Cinta yang abadi di dunia dan berkasih sayang di akhirat, ber’dating’ di syurga kerana di situlah tempat yang kekal selama-lamanya.Doakan kami saling ingat-mengingati, insaf-menginsafi. Ya Allah, ampunkanlah kami…semoga kami dapat kekal bersama selama-lamanya, di syurga nanti. Amin…

Jumaat, 13 Mac 2009

cinta..

saya tertarik dengan satu artikel....
MARAH KERANA CINTA, BUKAN KERANA BENCI· Oleh: Pahrol Mohamad Juoi
Saya masih ingat sikap `unik' (aneh) sesetengah orang-orang tua kampung dulu-dulu. Ruang di bawah rumah mereka selalunya diperuntukkan untuk meletakkan barang usang yang `kurang' atau tidak perlu. Selalunya botol-botol, tin-tin atau papan-papan buruk. Entah kenapa semua itu tidak dibuang. Hanya di letakkan begitu sahaja. Diguna tidak, dibuang pun tidak. Peliknya, apabila barang-barang `antik' itu hendak diambil oleh orang lain, cepat-cepat pula mereka melarangnya. Tak boleh ·nak guna, sayang, dan macam-macam alasan. Itulah sebuah analogi yang terlintas di fikiran bila saya ditanya tentang kemarahan umat Islam terhadap penyiaran karikatur menghina nabi Muhammad s.a.w oleh akhbar-akhbar Eropah khususnya Denmark.

"Encik tidak marah?" tanya seorang siswa sehabis sahaja majlis diskusi tentang topik berkenaan.

"Marah," akui saya perlahan. "Tak cukup begitu sahaja. Esok kita berarak, bakar bendera Denmark!"

Saya senyum. "Kita ada cara yang lebih baik. Ada senjata yang lebih hebat. Doa," balas saya.

"Kita kena tunjuk kemarahan kepada mereka yang menghina Rasul."

"Menunjukkan kecintaan kepada Rasul lebih utama."

"Marah itulah tanda kecintaan kita·

"Betul. Tetapi membuktikan kecintaan dengan mengamalkan sunnahnya jauh lebih utama."

"Encik takut?"

Saya renung matanya. "Mengamalkan sunnah Rasul memerlukan lebih keberanian· Tentangannya lebih hebat. Bahkan daripada orang Islam sendiri," tusuk saya perlahan.

"Kita bakar bendera mereka!"

"Kita `bakar' cara hidup mereka. Itu lebih relevan." Giliran dia pula yang diam. Mungkin siswa yang `terbakar' ini mula mengunyah maksud kiasan saya. Lalu saya ceritakan analogi awal tadi. Alhamdulillah, dia mendengar teliti.

"Kita dengan sunnah, seperti orang tua-tua dahulu dengan barang-barang usang di bawah rumah. Nak digunakan tidak, nak dijunjung jauh sekali, tetapi bila ada orang lain nak mengambilnya, barulah heboh konon nak digunakan."

"Bagaimana kita hendak tunjukkan perasaan marah?"

"Demontrasi depan manusia. Depan Allah, kita berdoa. Kita muhasabah, sejauh mana kecintaan kita kepada Rasul-Nya. Mungkin provokasi Barat membawa pengajaran tersirat."

"Pengajaran tersirat?"

"Ya, tersirat dari Allah· agar kita menilai semula benar-benarkah kita mencintai sunnah Rasul-Nya selama ini."

"Kemarahan ummah inilah buktinya," ujarnya bersemangat.

"Kemarahan cuma bermusim. Hanya luapan sentimen berkala. Namun kegigihan, kebijaksanaan, perancangan dan ketabahan jangka panjang amat perlu."

"Maksud encik?" Jelas dia terpancing dengan kilasan dan kiasan kata-kata.

"Jangka panjang, sudahkah kita mendidik generasi muda mencintai Rasul dan keluarganya? Saya risau generasi muda yang mabuk hedonisme kini tidak akan punya kemarahan yang sama seperti yang saudara alami."

"Saya ada kawan-kawan sebaya yang hidupnya lintang pukang, tapi masih marah bila Rasulullullah dipersendakan. Mereka akan turut berarak esok!"

"Hidup lintang-pukang? Macam mana tu?" tanya saya minta kepastian.

"Rock habis. Sembahyang tidak. Bergaul bebas biasalah·tapi cinta mereka terhadap Rasul tak luntur."

"Ajak mereka sembahyang dulu. Tak berarak pun tak apa. Cinta dulu, marah kemudian. Bila ada cinta, pasti ada marah bila kecintaan dicela. Tapi kalau marah saja, belum tentu ada cinta·"

Dia diam lagi. Kali ini diamnya lebih panjang. "Agaknya orang tua tu marah tak kalau kita ambil barang-barang berharga di atas rumah?" tanyanya tiba-tiba.

"Orang tua mana?" tanya saya semula. Hairan.

"Orang tua dalam analogi encik tadi itulah!"

"Soalan tu kurang umph," gurau saya.

"Habis soalan apa yang umph?"

"Agaknya orang berani tak hendak minta barang di atas rumah? Berbanding barang usang di bawah rumah?" balas saya.Termenung lagi dia. Seronok rasanya `membimbing' siswa ini berfikir.Terimbau luapan semangat saya sewaktu di kampus dulu. Beginilah pola berfikir saya.

Tiba-tiba dia bersuara, "tentu tak berani, kerana barang di atas rumah tentu lebih berharga."

"Begitulah sunnah, jika dihayati, diamalkan dan diperjuangkan. Ia nampak sangat berharga di tangan pencintanya. Musuh tak kan berani mengusiknya, apalagi nak menghinanya· ”

"Encik ni, tak sangka ke situ pula kiasannya."

"Kita orang Islam mesti menghormati diri sendiri terlebih dahulu, barulah orang lain akan menghargai kita. Justeru, jika kita marahkan musuh yang mengecam Rasul, marahkanlah juga diri kita yang tidak benar-benar mencintainya!"

"Dan bukti cinta amalkan sunnah Rasul. Itulah cara paling berkesan mempamerkan `kemarahan' kepada musuh-musuh yang menghinanya."

Alhamdulillah, saya yakin, kini marahnya kerana cinta bukan kerana benci. Dominasi cintakan Rasul bukan emosi bencikan musuhnya!

Moral : Umat Islam kini hanya gah pada perkataan islamnya. Bila diusik melatah macam orang hilang akal....Tapi berfikirkah kita bahawa Allah(SWT) dan Rasulullah(SAW) lebih malu serta murka melihatkan umatnya yang mengatakan ISLAM itu adalah agamanya tapi tingkah laku dan perangai serta kehidupan harian kita lebih kurang macam orang kafir laknatullah tu juga

hayatilah...

Hari silih berganti hari..
Jejak anbia' kekal di sini..
Kita penyambung warisan abadi..
Penerus generasi ibu pertiwi..
Langkah aturkan seribu visi..
Menaburkan jasa budi bakti..
Biar keringat gugur jatuh ke bumi..
Namun berundur tidak sekali..
Bersama kita bina cita dan harapan..
Demi hari ini dan masa depan..
Kita aturkan langkah seiringan..
Demi satu wadah perjuangan..
Hari ini..
Menjanjikan..kegemilangan..
Biar seribu onak duri dan halangan..
Tempuh dengan tekad kesabaran..
Tetap teguh berdiri gagah bergandingan..
Dipersada medan perjuangan...
 

::sepanjangnya..:

"pelayaran kita pasti akan ketemu daratan..bahtera kita mungkin berbeza tapi tetap sama..menuju daratan yang hanya miliki dua perlabuhan sama ada..syurga/neraka..menang/syahid..tewas/mati sia-sia..itulah kepastian yang sepatutnya kita persiapkan......."

::ukhuwah lillah abadan abada::

::ukhuwah lillah abadan abada::

::dakwah itu indah::

::dakwah itu indah::

Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Blogger Template From:
Free Blogger Skins

powered by blogger

</div> <div class="mobile-date-outer date-outer"> </div>
</div></div> <div class="date-outer">

<div class="date-posts">
</div></div>

&rsaquo;

1 : :