Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Blogger Template From:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Ahad, 29 Januari 2012

علوم الحديث 2

كيف يجعل حديث ضعيف؟

الانقطاع في الإسناد.

الجهالة في الراوي.

كم أقسام الراوي المجهول؟

قسمين وهما:

جهالة العين. (هو العالم ولكن ليس بالاسم)

جهالة الحال. ( عنده الاسم ولكن لم نعرفه بشكل تاما، ثقة أم لا، ضابط أم لا)

كم أقسام الحديث؟ وأذكر كله.

1. الحديث مقبول – صحيح لذاته، صحيح لغيره، حسن لذاته، حسن لغيره

2. الحديث المردود – كل من الحديث الضعيف

الحديث الضعيف يمكن أن يتحول إلى الحديث الحسن لغيره. أذكر ما هو الحديث الضعيف الذي لم يمكن أن يتحول إلى الحديث الحسن؟

حديث شاذ

حديث موضوع

حديث منكر

حديث متروك

ما فرق بين الحديث الموضوع والحديث المتروك؟

الحديث الموضوع: الحديث الذي يكون في إسناده راو كذاب.

الحديث المتروك: الحديث الذي يكون في إسناده المنتهم بالكذاب.

ما الفرق بين الحديث المحكم والحديث المتشابه؟

الحديث المحكم: حديث الذي يسلم من المعارضة غيره.

الحديث المتشابه: حديث الذي المختلف من غيره.

ما هو الأسباب التي تدعو الراوي إلى التدليس وهو يجوز؟

1. إمتحان الطلبة ليعرف المتيقظ والذكي.

2. للمدارسة والمذاكرة إختصارا.

ما هو الحكم الحديث المرسل الصحابي؟

حديث المقبول لأنه الصحابة كلهم العدول.

ما هو الحديث المدرج والحديث التصحيف وما هو حكمهما؟

الحديث المدرج: كلام الناس يدخل بكلام النبي صلى الله عليه وسلم.

الحديث التصحيف: حديث التغيرات أما في الإسناد أو المتن.

حكمهما: حديث ضعيف.

كيف نعرف الحديث الموضوع؟

1. إقرار الكذاب.

2. يشبه إقرارا.

3. قرينة في راو.

4. قرينة في مروي.

Rabu, 16 November 2011

::علوم الحديث::

مكتوبة فاطمة في علوم الحديث النبوي

من كلية دكتور نجم عبد الرحمن خلاف

ما هو الحديث؟

هو ما ثبت عن النبي صلى الله عليه وسلم من قوله وفعله وتقريره وصفات خُلقية وخِلقية.

ما أهمية من درس علوم الحديث؟

من أهمية علوم الحديث، إذا تعارض بين شيئين فلا بد أن نحتاج إلى الدليل أقوى لأحد الشيئ بمعرفة علوم الحديث.

أذكر من كتب علوم الحديث.

1) المحدث الفاصل بين الراوي والواعي للرامهرموزي.

2) معرفة علوم الحديث للإمام الحاكم.

3) الكفاية في آداب الرواية للبغدادي.

4) تيسير مصطلح الحديث لمحمود طحان.

5)التقريب والتيسير للنواوي.

ما هو علم رواية ودراية؟

علم رواية: هو علم بقواعد يعرف بها حال الراوي والمروي.

وعلم دراية: هو علم باحث عن المعنى المفهوم من ألفاظ الحديث، وعن المراد منها، مبنيا على قواعد العربية وضوابط الشريعة، مطابقا لأحوال النبي صلى الله عليه وسلم.

ما هو حديث القدسي وحديث المرفوع وحديث الموقوف وحديث المقطوع؟

حديث القدسي: الحديث الذي من قول الله عز وجل.

حديث المرفوع: الحديث الذي ارتفاع إلى النبي صلى الله عليه وسلم.

حديث الموقوف: الحديث الذي من قول الصحابي.

حديث المقطوع: الحديث الذي من قول التابعي.

ما فرق بين القرآن وحديث القدسي؟

القرآن: كلام الله المعجز، المنعبد بتلاوته، المنزل على بواسطة جبريل عليه السلام، المنقول إلينا بالتواتر (لفظه ومعناه من الله تعالى).

حديث القدسي: حديث الذي من الله تعالى، ليس له المعجز ولا منعبد بتلاوته (معناه من الله تعالى ولكن لفظه من النبي صلى الله عليه وسلم).

ما هو طرق تحمل الحديث؟

1) السماع من لفظ الشيخ: شيخ يقرأ وطالب يسمع ("سمعتُ/ حدثني")

2) القراءة على الشيخ: طالب يقرأ وشيخ يسمع ("أخبرنا")

3) الإجازة: الإذن ("أجاز لي/ أنبأنا")

4) المناولة: الإعطاء ("ناولني/ أخبرنا مناولة")

5) الكتابة

6) الإعلام

7) الوصية

8) الوجادة

ما هو حديث الصحيح؟ وأذكر شروطه.

هو ما اتصال سنده بنقل العدل الضابط عن العدل الضابط إلى منتهاه من غير شذوذ ولا علة قاضحة. شروطه خمسة، وهم:

1) إتصال سنده

2) عدالة الرواة (أي كان كل راو مسلم، بالغ، عاقل، سلامة من الفسق، خوارم من المروءة).

3) ضبط الرواة (أي ضبط الحفظ أو الكتابة).

4) سلامة من شذوذ ( أن لا يكون الثقة مختلف بمَن هو أوثف منه).

5) سلامة من علة قاضحة

ما هو حديث صحيح لذاته وصحيح لغيره وحسن لذاته وحسن لغيره؟

حديث صحيح لذاته: ما ثبت عن النبي صلى الله عليه وسلم بنقل العدل الضابط تاما عن العدل الضابط إلى منتهاه من غير شذوذ ولا علة قاضحة.

حديث صحيح لغيره: حديث حسن لذاته إذا رُوي من طريق آخر مثله أو أقوى منه.

حديث حسن لذاته: ما ثبت عن النبي صلى الله عليه وسلم بنقل العدل الضابط المتوسط عن العدل الضابط إلى منتهاه من غير شذوذ ولا علة قاضحة.

حديث حسن لغيره: حديث ضعيف إذا رُوي من طريق آخر مثله أو أقوى منه.

أذكر كتب الذي فيها حديث الصحيح وحديث الحسن.

حديث الصحيح:

1) صحيح البخاري

2) صحيح المسلم

3) صحيح ابن خزيمة

4) صحيح ابن حبان

5) المستدرك لإمام الحاكم.

حديث الحسن:

1) سنن ابي داؤد

2) سنن الترمذي

3) سنن النسائي

4) سنن ابن ماجه

5) مسند الإمام أحمد بن حنبل

ما فرق بين صحيح لذاته وصحيح لغيره وحسن لذاته وحسن لغيره؟

صحيح لذاته: ضبط رواة تاما.

صحيح لغيره: ضبط رواة غير تاما.

حسن لذاته: ضبط رواة متوسطا.

حسن لغيره: ضبط رواة خفيفا.

ما هو حديث الضعيف؟

الحديث الذي فقد شرطا من شروط صحة الحديث.

ما هو حديث منقطع؟

حديث الذي سقط اسناده راو من الوسط في أي مكان/ موضع.

ما هو حديث المعلق و حديث المرسل وحديث المعضل وحديث المنقطع في مكانين؟

حديث المعلق: حديث الذي سقط اسناده من أول راو/ شيخ المباشر او اكثر.

حديث المرسل: حديث الذي سقط اسناده من الصحابي.

حديث المعضل: حديث الذي سقط اسناده من راجلين/ راويين او اكثر متواليا.

حديث المنقطع في مكانين/ موضعين: حديث الذي سقط اسناده رويان فاو اكثر ي أي المكان أو الموضع.

ما فرق بين حديث شاذ وحديث منكر وحديث موضوع؟

حديث شاذ: راو ثقة (حديث الذي مخالفة الثقة لمن هو أوثق منه).

حديث منكر: راو ضعيف (حديث الذي يخالف الضعيف بالثقة).

ما هو حديث المدلس وحديث مرسل الخفي ؟

حديث المدلس: حديث الذي إخفاء عيب في الإسناد وتحسين لظاهره.

حديث مرسل الخفي: أن يروي عمن لقيه أو عاصره من لم يسمع منه بلفظ يحتمل السماع وغيره ك "قال".

ما الحكم بالعمل حديث الصحيح وحديث الحسن وحديث الضعيف؟

حديث الصحيح وحديث الحسن: وجوب العمل بهما سواء كان في العقيدة أو الشريعة أو الأخلاق الكريمة.

حديث الضعيف: لا يجوز للعمل به في العقيدة أو الشريعة ولكن يجوز للعمل به في الأخلاق الكريمة.

ما فرق بين غريب الحديث وحديث الغريب؟

غريب الحديث: كلمة الصعبة في الحديث.

حديث الغريب: حديث يروي براو واحد. (سويا بحديث الأفراد/ حديث الآحد).

Ahad, 18 September 2011

::Syukur dan Ikhlas::


"Maka ia keluar dari mihrab menuju kaumnya, lalu ia memberi isyarat kepada mereka; hendaklah kamu bertasbih di waktu pagi dan petang. "
(Surah Maryam: 11)



Assalamualaikum wa rahmatullah hi wa barakatuh..
Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah sekalian..mga-moga redha Allah sentiasa bersama kita. Berbulan-bulan rasanya tidak update blog. Rasa rindu untuk berkongsi bersama sahabat-sahabat semua mencengkam jiwa. Ayat al-Quran diatas adalah ayat petanda orang yang mensyukuri nikmat Allah. Moga-moga kita antara orang yang sentiasa bersyukur atas rahmatNya..amiin..

Selain daripada syukur, IKHLAS juga antara perkara yang terpenting dalam hidup kita. Ada seorang sahabat yang bertanya di kelas, "Apa itu maksud ikhlas? apakah yang selama ini kita buat adalah ikhlas semata-mata kerana Allah?". Wah, hebat betul tamparan soalan itu. Alhamdulillah..diawal-awal kuliah lagi sudah ada sahabat yang mengingatkan kita tentang itu.


Ada beberapa jawapan yang berkaitan dengan ibadah yang ikhlas dalam hidup kita. Ikhlas itu sendiri membawa maksud tidak mengharapkan apa-apa balasan setelah melakukan sesuatu kebaikan pada yang lain. Tetapi benarkah selama ini kita benar-benar ikhlas dalam ibadah kita?. Hal ini berdasarkan satu ilmu yang disampaikan oleh Dr dalam kuliah Da'wah sem lepas. Di dunia ini ada 3 jenis golongan orang yang beribadah;
1) Peniaga- golongan ini beribadah kerana ingin mendapatkan 'keuntungan'. Keuntungan yang dimaksudkan ini adalah Jannah atau Syurga.
2) 'Abid atau hamba- golongan ini beribadah kerana takut pada 'balasan'. Balasan ini termasuklah azab-azab kubur atau azab api neraka.
3) Mukhlisin atau orang yang ikhlas- golongan ini beribadah semata-mata kerana Allah dan tidak mengharapkan apa-apa balasan daripada Allah atas ibadah-ibadah yang dilakukannya. Golongan ini benar-benar mencintai Allah.


Betapa hebatnya kita kalau kita termasuk dalam golongan yang ketiga. Tetapi jangan risau kalau kita masih lagi dari golongan yang pertama atau kedua kerana kita masih lagi antara orang-orang yang melakukan amal soleh dan beribadah kepada Allah. Cuma kita perlu gilap lagi hati kita supaya kita termasuk antara golongan yang ketiga. Dan risaulah jika kita tiada tempat antara ketiga-tiga golongan itu kerana itu bermaksud kita bukanlah daripada golongan orang yang beriman kepada Allah. Kenapa saya berkata sedemikian? Kerana sesungguhnya orang yang beriman kepada Allah akan membuat segala amalan dan ibadah yang diperinta oleh Allah serta menjauhi segala yang dilarang olehNYA.

Wahai hati, jiwa dan tubuh milik Allah ini..patuhlah padaNya, taatilah perintahNya dan jauhilah laranganNya..kerana semua ini akan kembali semula pada tuannya..Allah Yang Berkuasa. Saya berdoa agar kita semua dipermudahkan urusan didunia, di kubur dan di akhirat oleh Allah..amiin..Saya juga memohon agar sahabat-sahabat mendoakan saya, semoga Allah permudahkan semua urusan saya dan semoga Allah menguatkan jiwa, roh dan tubuh saya ini menghadapi ujian yang sangat berat ini..Moga cinta Allah sentiasa bersama kita..amiin ya Rabbal 'Alamin....

Ahad, 19 Jun 2011

::dunia dan masalahnya::

Assalamualaikum warahmatullah wa barakatuh….

Setelah kian lama menyepi..banyak yang telah berlaku dalam kesepian itu. Dan dalam pada itu juga, kesepian menjadi semakin bingit sehinggakan hati kita tenggelam dan kelam. Nauzubillah..moga-moga hati kita sentiasa mengingati Allah Yang Maha Agung.

KINI…kita sendiri dapat saksikan betapa dahsyatnya bencana alam yang berlaku disekeliling kita. Namun, adakah kita tersedar dari tidur kita yang panjang? Adakah kita berfikir tiap satu bencana itu adalah berpunca dari tangan-tangan kita sendiri yang digelar manusia? Allah menurunkan semua bala bencana itu kerana diri kita sendiri. Kenapa saya berkata begitu??

MANUSIA. Nama sahaja gah, namun tidak menggunakan akal sebaiknya. Salah satu faktor kenapa fenomena ini berlaku adalah kerana maksiat dan kezaliman kita kepada Allah. Kita sebebasnya membuat semua perkara yang Allah larang dan meninggalkan segala yang Allah suruh. Bumi sudah terlampau uzur untuk menanggung segala dosa yang manusia lakukan. Ingatlah wahai diriku dan segala yang bernama manusia..setiap dosa yang kita lakukan PASTI akan Allah hitung dan membalasnya tidak kira di dunia mahupun di akhirat..

APA DOSA YANG KITA TELAH LAKUKAN??

Pertama sekali, dosa yang paling besar iaitu SYIRIK DENGAN ALLAH. Ianya membawa maksud, tidak mengEsakan Allah dan menduakanNya dengan yang lain. Kita, tanpa kita sedar atau dalam keadaan sedar berkata…

Semua bencana ini adalah berpunca dari proses alam semulajadi, tapi kita lupa bahawa Allah adalah punca segala sesuatu. Allah yang pencipta, pentadbir dan pemerintah segala-galanya.

Kita takut dengan bencana yang berlaku sekarang ini, tapi kita tidak takut pada Allah yang merancang segala-galanya.

Kita bercakap pasal hukum karma, tapi sebagai seorang muslim TIDAK PERNAH WUJUDNYA HUKUM KARMA dalam hukum alam. Pasal hukum karma ini, saya hendak berkongsi sedikit ilmu yang pernah saya pelajari. Hukum karma ini adalah berasal dari agama Hindu. Jadi, bagi seseorang muslim, tidak dibenarkan mahupun sekali berkata, “Saya percaya pada hukum karma..” . Kenapa? Kerana ianya seolah-olah kita percaya kepada agama Hindu yang mempercayai hukum karma. Dalam Islam tiada istilah hukum karma tetapi setiap perlakuan kita, amalan kita dibumi ini akan dihitung dan dibalas oleh Allah. Itu adalah dua benda yang nampak sama tetapi sebenarnya berbeza. Walla hu a’lam..

Kembali semula pada apa dosa yang telah kita lakukan?. Kedua, selain syirik dengan Allah, kita membuat kezaliman dan dosa pada sesama manusia. Kita berzina, minum arak, mengaibkan orang, buat perkara-perkara yang haram, buang anak, merompak, mencuri, jadi pemerintah yang zalim, buat perkara yang buruk pada orang lain dan semua benda yang Allah tegah dari kita melakukannya. Nauzubillah hi min zalik..

Ketiga, kita buat kezaliman pada makhluk Allah yang lain. Contohnya..BUMI. Kita duduk atasnya tapi kita tidak menjaganya dengan baik. Kita buang sampah ikut suka hati kita, tebang pokok sana-sini dan macam-macam pencemaran lagi yang kita buat. Apakah akal yang diberikan Allah ini untuk kita berbuat zalim seperti ini?

Keempat dan mungkin sesuatu perbuatan yang kita sering lakukan iaitu LUPA untuk BERSYUKUR kepada Allah. Mungkin kita hanya nampak ini kecil sahaja, tetapi sebenarnya, bersyukur itu perkara yang besar yang perlu sentiasa kita lakukan. Kenapa saya berkata bersyukur adalah perkara yang besar?

Jawapannya..Kerana apabila bersyukur kita akan sentiasa mengingati Allah. Dan apabila kita sentiasa mengingati Allah, kita akan malu untuk berbuat perkara yang dibenci olehNya. Dan apabila malu buat perkara yang dibenciNya, kita hanya akan buat perkara yang disukaiNya. Seterusnya, kita akan terus melakukan perkara-perkara yang lebih besar lagi untuk agamaNya keran bertambahnya rasa cinta dan syukur kepada Allah. Akhir sekali, sesiapa yang mencintai Allah, maka syurgalah tempatnya..Amiinn..

Selain daripada empat dosa-dosa yang disebutkan tadi, sebenarnya banyak lagi dosa-dosa yang lain yang kita sering lakukan. Kita sentiasa mengharapkan keredhaan Allah dalam hidup kita namun kita sering melakukan dosa dan kemungkaran. Jadi sentimpalkah jika dosa dibalas dengan redha Allah? Tentu sekali jawapannya TIDAK. Sebagai seorang manusia yang Allah anugerahkan akal untuknya perlulah bijak menggunakannya sehingga ketika bertemu dengan Allah nanti, apabila ditanya bagaimanakah kita menggunakan akal kita? kita boleh menjawab.."..aku menggunakan akalku untuk kepentingan diriku, keluargaku, saudara-saudarku dan agamaMu Ya Allah.."

Gunakan akal sebaiknya...jadilah pengguna yang bijak!!!

Rabu, 20 April 2011

::kedekut ilmu??::


assalamualaikum.. rasanya dah lama tak update blog..dengan sekian banyaknya kerja, tidak sempat menyempat untuk membincangkan banyak perkara yang terjadi saban hari dalam blog ini..
firstly, sempena musim peperiksaan di USIM ini memang amat menakutkan..disana-sini banyak orang ke hulu-hilir menggendong buku..alangkah bagusnya jika perkara ini diamalkan sejak dari bangku sekolah lagi..ini adalah pesanan untuk diri sendiri yang lupa akan tanggungjawab untuk berbuat seperti itu..
secondly, baru-baru ini ana ada bermain satu 'game' bersama sahabat-sahabat sekelas sem ini. game ini sangat bagus untuk menilai sejauh mana keburukan dan kebaikan diri untuk orang lain. game ini memang biasa dimain ketika diploma dulu..tapi dibawa ke degree untuk memastikan diri ini sentiasa munasabah diri dan hati serta melihat tahap penilaian orang pada kita. thirdly, result yang dapat lepas 'game' ini..alhamdulillah..banyak yang positif daripada negatif..berubah daripada zaman diploma dulu...alhamdulillah...moga-moga lepas ini semakin berubah ke arah lebih positif..bertepatanlah dengan Islamic Theme kita.."hari ini lebih baik daripada semalam..". In addition, penilaian paling banyak dari sudut negatif adalah 'kedekut ilmu'. wah..ini adalah satu-satunya berita yang paling mengejutkan sebab tak sangka diri sendiri 'kedekut ilmu'..tak marah pun cuma terkejut sebab kenyataan itu amat merbahaya. bila ditanya pada sahabat-sahabat lain tidak ada seorang pun yang cakap ana kedekut ilmu..mm..tak mengapalah..mungkin tanpa disedari ana sudah melakukan kesilapan..cuma nak tahu dari sudut mana ana kedekut ilmu???...so, ana sudah rumuskan beberapa kriteria 'kedekut ilmu' yang ana tahu mungkin sahabat-sahabat klasifikasikan sebagai 'kedekut ilmu'...
1. mungkin sahabat-sahabat bertanya ana tentang sesuatu, tapi ana jawab tidak tahu..ana tidak tahu bagaimana perspektif sahabat-sahabat..bagi ana sendiri, jika ana kata tidak tahu sememangnya ana tidak tahu..seorang sahabat ana kata mungkin disebabkan expression muka ana macam tahu tapi ana kata tidak tahu jadi mereka ingat ana sorokkan ilmu itu..tapi, ketahuilah bahawa ana tidak akan cakap tidak tahu sekiranya ana tahu kecuali beberapa tempat. lepas ini ana akan ceritakan di mana tempat yang ana akan cakap tidak tahu walaupun ana tahu. dan maaflah sekiranya reaksi muka ana begitu...ana akan cuba ubah menjadi lebih baik lepas ini.. 2. antara tempat-tempat yang ana akan cakap tidak tahu walaupun tahu sekiranya dalam peperiksaan atau test atau yang sewaktu dengannya. itu sememangnya prinsip hidup ana yang tidak akan sesekali meniru atau memberi tiru dalam peepriksaan. ramai yang suka duduk sebelah ana time exam tapi akhirnya kecewa sebab ana tidak bagi apa-apa jawapan apabila ditanya. itu sememangnya prinsip ana dan perlu UMAT ISLAM menjadikannya sebagai prinsip hidup mereka. ana tidak rasa ana kedekut ilmu jika ana berada dikeadaan seperti ini kerana ini bukanlah termasuk dalam adab-adab menuntut ilmu. ana sarankan tidak perlulah sahabat-sahabat duduk dekat dengan ana time exam semata-mata untuk mendapat jawapan..ana bukanlah bijak..bagi ana biarpun ana dapat markah yang sedikit tetapi tidak meniru daripada dapat markah yang banyak tetapi meniru. kalau inilah sebab kenapa sahabat-sahabat kata ana kedekut ilmu, tidak mengapa..katakanlah sebegitu kerana itu memng prinsip hidup ana dari kecil lagi. 3. selain daripada dua diatas mungkin sahabat-sahabat kata ana kedekut ilmu kerana ana tidak menjawab pertanyaan sahabat-sahabat ketika ana sedang fokus dalam kelas. ketahuilah sahabat-sahabat sekalian..ana memang fokus dalam kelas kerana itulah satu-satunya cara ana nak berjaya dalam pelajaran..diluar ana tidak macam sahabat-sahabat, study buat review..jadi cara ana fokus dalam kelas adalah amat penting sekali. jadi segala perbualan ataupun persoalan yang diajukan ana tidak cakna ataupun kurang peduli. jadi, maaflah seandainya ana tengah fokus dan orang bertanya sesuatu ana tidak menjwab..maaf sangat-sangat..sebab ana dididik sebegitu..lagipun adab berguru, tidak boleh bercakap ketika guru bercakap..
then, ana tidak tahu apa lagi yang sahabat-sahabat pertikaikan pada masalah-masalah kedekut ilmu ini pada ana. namun, ana terima dengan hati terbuka dan insyaAllah segala yang buruk itu akan ana ubah..tapi, maaf dipohon sekiranya sesuatu benda itu bertentangan dengan prinsip ana, ana tidak dapat ubah kerana ana rasa prinsip ana sudah berada dijalan yang betul.
lastly, jika ada sebarang komen-komen lagi bolehlah beri pada ana. ana mengalu-alukan dan insyaAllah benda yang buruk akan ana ubah menjadi baik..InsyaAllah..dan jika sahabat-sahabat sendiri datang hendak belajar ilmu-ilmu yang ana tahu dipersilakan...tapi pesan ana, tengoklah keadaan dulu.. akhir kalam..selamat berjuang dijalan Allah dengan penuh keredhaan Allah..dan semoga kita semua berjaya dalam imtihan tidak kira imtihan kali ini atau imtihan yang Allah berikan selain daripada imtihan kecil ini...

Ahad, 20 Februari 2011

::wo ai ni Rasulullah...::

"...sesungguhnya...hati ini sangat merindui Rasulullah....."

Ada satu kisah dimana selepas wafatnya Rasulullah, seorang sahabat Rasulullah..Bilal Bin Rabah yang sangat mencintai Rasulullah dan sangat merindui Rasulullah..sehinggakan beliau tidak lagi mengazankan solat. Hal yang demikian adalah kerana beliau berkata.."aku hanya mengazankan solat ketika Rasulullah ada".
Betapa rindunya Bilal pada Rasulullah sehinggakan beliau tidak dapat tinggal lagi di Madinah kerana semua kenangan bersama Rasulullah begitu menusuk ke hatinya. Bilal merasakan seakan-akan tidak boleh bernafas kerana terlampau sedih tidak dapat berjumpa Rasulullah.
Beliau berhijrah ke tempat lain bagi menghilangkan kepedihan selepas Rasulullah wafat. Setelah beberapa lama kemudian, Saidina Umar yang pada masa itu seorang khalifah telah datang ke tempat dimana Bilal tinggal. Kemudian, sahabat-sahabat yang lain menyuruh Bilal mengazankan solat. Namun, Bilal tetap menolak. Akan tetapi akhirnya Saidina Umar menyuruh beliau mengalunkan azan. Bagi menghormati Saidina Umar, Bilal mengazankan solat pada hari itu. Namun azan pada hari itu adalah azan yang paling syahdu. Apabila tiba "asyhadu an-na Muhammadar Rasulullah...", Bilal tidak dapat mengawal lagi perasaannya. Air mata bercucuran. Maka para sahabat yang lain pun turut menangis mendengar azan tersebut.
Dan diceritakan juga, di akhir hayat Bilal Bin Rabah, ketika sakaratul maut, isterinya melihat dia dalam kesakitan tetapi mukanya tersenyum seolah-olah bergembira dengan kesakitan itu. Maka isterinya bertanya tidakkah Bilal tengah dalam kesakitan tetapi masih boleh lagi tersenyum. Bilal pun menjawab.."Ya..aku sakit..tetapi aku gembira kerana selepas ini aku akan bertemu kekasihku (Rasulullah S.A.W)..."

sahabat-sahabat sekalian..adakah cinta kita pada Rasulullah seperti itu???
"...Rasulullah...Rasulullah...Rasulullah....sollu 'alaih...."

Isnin, 7 Februari 2011

::الدعوة بالقرآن و تفسيره::

بسم الله الرحمن الرحيم

وَ إِذْ قَالَ مُوْسَى لِقَوْمِهِ إِنَّ اللهَ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تَذْبَحُوْا بَقَرَةً قَالُوْا أَتَتَّخِذُنَا هُزُوًا قَالَ أَعُوْذُ بِاللهِ أَنْ أَكُوْنَ مِنَ الْجَاهِلِيْنَ (67)

قَالُوا ادْعُ لَنَا رَبَّكَ يُبَيِّن لّنَا مَا هِيَ قَالَ إِنَّهُ يَقُوْلُ إِنَّهَا بَقَرَةٌ لاَّ فَارِضٌ وَلاَ بِكْرٌ عَوَانٌ بَيْنَ ذَلِكَ فَافْعَلُواْ مَا تُؤْمَرُوْ (68)

قَالُوْا ادْعُ لَنَا رَبَّكَ يُبَيِّن لَّنَا مَا لَوْنُهَا قَالَ إِنَّهُ يَقُوْلُ إِنّهَا بَقَرَةٌ صَفْرَاءُ فَاقِعٌ لَّوْنُهَا تَسُرُّ النَّاظِرِيْنَ (69)

قَالُوْا ادْعُ لَنَا رَبَّكَ يُبَيِّن لَّنَا مَا هِيَ إِنَّ البَقَرَ تَشَابَهَ عَلَيْنَا وَإِنَّآ إِنْ شَاءَ اللهُ لَمُهْتَدُوْنَ (70)

قَالَ إِنَّهُ يَقُوْلُ إِنَّهَا بَقَرَةٌ لاَّ ذَلُوْلٌ تُثِيْرُ الْأَرْضَ وَلاَ تَسْقِي الْحَرْثَ مُسَلَّمَةٌ لاَّ شِيَةَ فِيْهَا قَالُوْا الْآنَ جِئْتَ بِالْحَقِّ فَذَبَحُوْهَا وَ مَا كَادُوْا يَفْعَلُوْنَ (71)

وَ إِذْ قَتَلْتُمْ نَفْسًا فَادَّارَأْتُمْ فِيْهَا وَاللهُ مُخْرِجٌ مَّا كُنْتُمْ تَكْتُمُوْنَ (72)

فَقُلْنَا اضْرِبُوْهُ بِبَعْضِهَا كَذَلِكَ يُحْيِي اللهُ الْمَوْتَى وَيُرِيْكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَعْقِلُوْنَ (73)

ثُمَّ قَسَتْ قُلُوْبُكُم مِّنْ بَعْدِ ذَلِكَ فَهِيَ كَالْحِجَارَةِ أَوْ أَشَدُّ قَسْوَةً وَ إِنَّ مِنَ الْحِجَارَةِ لَمَا يَتَفَجَّرُ مِنْهُ الْأَنْهَارُ وَ إِنَّ مِنْهَا لَمَا يَشَّقَّقُ فَيَخْرُجُ مِنْهُ الْمَاء وَ إِنَّ مِنْهَا لَمَا يَهْبِطُ مِنْ خَشْيَةِ اللهِ وَ مَا اللهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُوْنَ (74)

Latar belakang ayat :

Ayat ini adalah ayat dari Surah al-Baqarah yang diturunkan di Madinah ketika Haji Wida’. Surah ini dinamakan Surah al-Baqarah bersempena dengan kisah lembu betina yang Allah perintahkan agar Bani Israil menyembelihnya untuk mengesan seorang pembunuh. Kisah tersebut berdasarkan ayat 67-73. Ayat ini juga memperlihatkan kekuasaan Allah menghidupkan apa yang telah mati. Selain itu dari kisah ini juga timbul beberapa masalah fiqh yang boleh dikaitkan dengannya. Kemudian, ayat 74 pula menerangkan tentang kekerasan hati kaum Yahudi ( Bani Israil ) dalam menerima kebenaran.[1]

Huraian ayat :

Perintah Untuk Menyembelih Lembu Betina

Hal ini terjadi ketika dizaman Nabi Musa. Setelah menerangkan beberapa nikmat yang telah dikurniakan Allah kepada Bani Israil dan beberapa pula pelanggaran mereka akan janji Allah, kemudian mereka juga telah dihukum oleh Allah kerana melanggar perjanjian, sesudah itu, mereka telah diberi kesempatan oleh Allah untuk mereka terus hidup dan memperbaiki diri serta berjalan di landasan yang benar, sekarang Allah mengemukakan lagi satu kisah yang berlaku pada mereka tentang urusan menyembelih lembu betina .

Asal usul perintah untuk menyembelih lembu betina itu diturunkan ialah terjadinya satu kisah tentang pembunuhan yang terjadi dikalangan Bani Israil.

Marhum dari Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari Ahmad Bin Sirin, dari ‘Ubaid al-Salmani menceritakan bahawa : “Ada seorang hartawan dikalangan Bani Israil, dia seorang yang mandul dan tidak mempunyai anak. Maka dia menjadikan anak saudaranya sebagai pewarisnya. Anak saudaranya itu membunuh hartawan yang merupakan bapa saudaranya tadi. Apabila tiba waktu malam dia meletakkan mayat tersebut dihadapan pintu sebuah rumah. Pada keesokkan harinya, anak saudara hartawan tersebut menuduh pemilik rumah berkenaan membunuh bapa saudaranya. Kemudian terjadilah peperangan diantara dua suku kaum tersebut. Maka telah datang orang cerdik pandai berkata : Mengapa kalian harus bunuh membunuh padahal disini ada Rasul Allah.

Selepas itu, mereka menemui Nabi Musa lalu mengadukan kejadian tersebut. Kemudian Nabi Musa memerintahkan agar menyembelih seekor lembu.


وَ إِذْ قَالَ مُوْسَى لِقَوْمِهِ إِنَّ اللهَ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تَذْبَحُوْا بَقَرَةً
"Dan (ingatlah) seketika berkata Musa kepada kaumnya : Sesungguhnya Allah memerintahkan kamu menyembelih seekor lembu betina. " (pangkal ayat 67). [2]

Perintah tersebut telah menerangkan dengan jelas tentang penyembelihan lembu betina. Jika mereka tidak keras kepala nescaya perintah itu dapat dilaksanakan ketika itu juga kerana padang rumput mereka banyak berkeliaran lembu betina. Namun mereka bertukar fikiran dengan memandang rendah kepada Nabi Musa.


قَالُوْا أَتَتَّخِذُنَا هُزُوًا
"Mereka berkata : Apakah akan engkau ambil kami ini jadi permainan ?"


Mereka memandang enteng kepada perintah tersebut. Mereka berkata sekarang mereka tengah mencari penyelesaian pembunuhan tetapi disuruh pula menyembelih lembu betina. Mendengar kata-kata mereka nabi Musa berkata :


قَالَ أَعُوْذُ بِاللهِ أَنْ أَكُوْنَ مِنَ الْجَاهِلِيْنَ
"Dia berkata berlindung aku kepada Allah daripada jadi seorang di antara orang-orang yang bodoh. " (hujung ayat 67).

Jika mereka tidak banyak bertanya tentang jenis lembu tersebut, tentunya mereka dapat melaksanakan perintah itu dengan mudah. Namun, disebabkan mereka banyak bertanya, Allah memberatkan syarat-syarat untuk lembu berkenaan . Lalu, mereka pun mendapatkan lembu yang cukup syarat-syarat tersebut yang hanya ada pada seorang lelaki.

Ketika ditanya harganya, lelaki si pemilik lembu menjawab, “Aku tidak akan menerima barang kecuali ditimbang lembu itu dengan emas”, maka mereka terpaksa membelinya, kemudian disembelih lembu tersebut dan dipukulkan bahagian anggota lembu itu pada badan si mayat. Si mayat hidup kembali dan mereka pun bertanya, “Siapakah yang telah membunuhmu?” , jawab mayat tersebut, “Ini,” sambil menunjuk ke arah anak saudaranya sendiri. Lalu mayat itu kembali mati. Sejak itu, pembunuh tersebut tidak lagi dapat mewarisi harta daripada bapa saudaranya yang dibunuhnya itu. (Riwayat Ibn Abi Hatim, Ibn Jarir)[3]

Marhum daripada riwayat lain mengatakan, Assuddi berkata, ada seorang dari Bani Israil yang kaya. Dia mempunyai seorang anak perempuan dan seorang anak saudara lelaki yang miskin. Anak saudaranya itu meminang anak permpuannya, lalu ditolak pinangannya itu oleh bapa saudaranya.pemuda tersebut marah lalu berkata : “Demi Allah aku akan bunuh bapa saudaraku, kemudian aku ambil hartanya dan aku akan mengahwini anaknya”

Ketika pemuda itu mengetahui ada pedagang baru tiba disitu, dia mengajak bapa saudaranya untuk menemui pedagang berkenaan. Maka keluarlah bapa saudaranya itu bersama pemuda tersebut. Ketika sampai didaerah suku kaum lain, pemuda tersebut membunuh bapa saudaranya sendiri.

Kemudian, pemuda tersebut terus balik ke rumah dan apabila waktu pagi pemuda tersebut berpura-pura mencari bapa saudaranya. Lalu, pemuda tersebut terjumpa mayat bapa saudaranya di daerah suku kaum lain dan menuduh mereka membunuh bapa saudaranya. Sampailah pengkhabaran kejadian tersebut kepada Nabi Musa. Nabi Musa menyuruh suku kaum tersebut membayar diyat (denda). Namun, suku kaum tersebut menolak sambil berkata, “Ya Rasul Allah, mintalah supaya Tuhan menjelaskan siapakah pembunuhnya yang sebenar. Demi Allah soal untuk membayar denda terhadap kami adalah ringan bagi kami, tetapi malu jika kami dituduh pembunuh,”.

Berkata Nabi Musa, “Sesungguhnya Allah memerintahkan kalian menyembelih lembu”.

Jawab mereka, “Kami bertanya padamu tentang siapakah pembunuh mangsa ini, tiba-tiba kau menyuruh kami menyembelih lembu, apakah kau sengaja mempermainkan kami?”.

Jawab Nabi Musa, “Aku berlindung kepada Allah, janganlah aku tergolong daripada golongan orang-orang bodoh,”.

Berkata Ibn Abbas r.a. ; Andaikan ketika itu mereka terus melaksanakan perintah tersebut, tentunya telah selesai tanggungjawab mereka, tetapimereka menyulitkan lagi dengan syarat-syarat pada lembu berkenaan dengan menyuruh Nabi Musa bertanya pada Allah.

Setelah itu mereka pun mencari lembu betina sebagaimana yang dikehendaki. Kemudian, mereka telah mendapatkannya daripada seorang pemilik lembu yang satu-satumya. Setelah itu mereka memukulkan kulit lembu itu pada mayat. Tiba-tiba, mayat tersebut hidup kembali, lalu mereka bertanyakan tentang pembunuh yang membunuhnya. Mayat itu menunjukkan anak saudara lelakinya yang membunuhnya.

Demikianlah Allah menunjukkan kebesaranNya dan kekuasaanNya yang mutlak untuk menghidupkan segala apa yang telah mati.

Ayat 74 dalam surah ini pula menceritakan tentang kekerasan hati kaum Yahudi. Walaupun orang-orang Yahudi melihat tanda-tanda mukjizat dan nasihat, namun mereka angkuh dan enggan menerima kebenaran. Keangkuhan dan kekerasan hati seumpama batu, malah lebih keras lagi. Peluang dan kesempatan untuk mengambil iktibar terbuka luas, namun sebaliknya orang-oarng Yahudi bertambah degil, sombong dan terus melakukan kerosakan. Allah SWT sentiasa memerhati, menghitung dan mencatatkan segala perbuatan mereka, kemudian Allah membalasnya berdasarkan amalan tersebut. Ini adalah satu amaram dan ancaman yang amat tegas kerana firman Allah :

عَمَّا تَعْمَلُوْنَ

“…berdasarkan apa yang kamu lakukan”

Kaitan ayat dengan ayat sebelumnya :

Hubungan ayat ini dengan ayat sebelumnya ialah bahawa pada ayat sebelumnya Allah menyebutkan sebahagian daripada kejahatan yang dilakukan oleh orang-orang Yahudi seperti mungkir janji, melanggar larangan bekerja pada hari Sabtu, takabbur serta ingkar beramal dengan ajaran kitab Taurat. Justeru ayat ini merupakan penerusan dalam menjelaskan keburukan mereka, iaitu menentang para Rasul dan berlengah-lenngah dalam mematuhi perintah Allah S.W.T.[4]

Mesej utama :

Kisah ini memberi pengajaran akibat dari keburukan dan kejahatan kaum Yahudi (Bani Israil) yang degil serta ingkar dengan perintah Allah. Antara pengajaran penting yang terdapat dalam ayat tersebut ialah :

1. Sikap melampau dalam beragama di samping kerenah banyak bertanya kerana degil dan sinis, tidak disukai dan tidak digalakkan. Oleh kerana itu, Allah melarang kita daripada memperbanyak pertanyaan ketika al-Quran diturunkan. Hal ini bertepatan dengan hadis Rasulullah SAW riwayat al-Bukhari dan Muslim ;

“....Tiga perkara yang sangat dibenci Allah yang kamu lakukannya ; banyak mulut, banyak bertanya (kerana degil) dan membazirkan harta (membuang duit)”

2. Perintah menyembelih lembu, dan bukan binatang-binatang lain adalah kerana al-‘ijil atau anak lembu ialah binatang sembahan mereka. Motifnya ialah untuk meremehkan perkara yang mereka puja dan agung-agungkan.

3. Sikap sinis mereka, selain suka mempersenda-sendakan perintah nabi menyebabkan mereka dicela, diselar dan dihukum dengan seksaan.

4. Menghidupkan yang telah mati untuk menghukum mati pembunuh yang masih hidup menyerlahkan bukti kekuasaan Allah SWT untuk menciptakan sesuatu secara berlawanan atau secara luar biasa. Dalam surah al-Baqarah, Allah SWT menyebut bahawa Dia telah menghidupkan orang yang telah mati pada lima tempat :

1. Ayat 56 ; “Kemudian Kami membangkitkan kamu sesudah kamu mati,”

2. Ayat 73 ; “Pukullah mayat itu dengan sebahagian anggota lembu yang kamu sembelih itu,”

3. Ayat 243 ; “Lalu Allah katakana pada mereka matilah kamu, kemudian Allah menghidupkan mereka,”

4. Ayat 259 ; “Lalu ia dimatikan oleh Allah (dan dibiar tidak berubah) selama seratus tahun, kemudian Allah hidupkannya semula,”

5. Ayat 260 ; “Wahai Tuhanku perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan makhluk yang sudah mati,”

5. Kecaman keras ditujukan terhadap perbuatan membunuh orang yang tidak bersalah. Perkara ini disebut lewat sedikit, iaitu disebut selepas menerangkan sikap orang-orang Yahudi yang mempermainkan dan mengingkari kebenaran semata-mata untuk memberi penekanan tentang perkara keji, serta buruknya sikap angkuh dan degil. Di samping menimbulkan keghairahan untuk mengetahui punca sebenar perintah Allah untuk menyembelih lembu berkenaan. Sikap degil dan angkuh memang merupakan sifat semulajadi orang-orang Yahudi.

6. Tidak ada ungkapan kekesalan yang lebih tajam dan pedih dari menganggap batu-batu lebih baik dan lebih berguna dari hati budi orang Yahudi.

7. Kisah lembu tersebut menjadi dalil bahawa syariat orang terdahulu boleh diterima pakai oleh kita. Pendapat ini adalah pegangan majoriti ulama usul fiqh kecuali Imam Syafi’e.

8. Imam Malik menerima kesahihan sumpah al-qasamah (disisi jumhur ulama ialah wali mangsa bersumpah bagi mensabitkan tuduhan membunuh keatas penjenayah), daripada pengakuan orang yang dibunuh. Contohnya, mangsa berkata sebelum mati “Darahku pada orang itu, atau orang itu telah membunuhku,”. Walau bagaimanapun as-Syafi’e dan jumhur ulama tidak menerimanya kerana pengakuan orang yang dibunuh (dalam saat kritikal sebelum mati) adalah satu pemakluman dan ini kemungkinan benar atau sebaliknya.

9. Allah SWT tidak menciptakan sesuatu dengan sia-sia. Segala yang diciptakan oleh Allah mempunyai faedah masing-masing. Sekiranya makhluk yang derhaka akan dibalas setimpal dengan apa yang dilakukannya didunia. Allah akan mengazabnya dineraka jahannam pada hari akhirat kerana keengganan mereka menerima kebenaran dan tidak mentaati perintah-perintah Allah SWT.[5]

10. Masalah fiqh boleh didapati berkisar dari ayat 67-71. Ayat yang menjelaskan tentang sifat-sifat lembu betina ini telah disebut secara umum dan dijadikan dalil yang menunjukkan sahnya jual beli secara tempahan (Baiu’s Salam). Pendapat ini dikuatkan lagi dengan hadis Rasulullah yang diriwayatkan oleh Sahih Bukhari dan Muslim.

Kaitan dengan isu semasa :

Pada era globalisasi kini, banyak berlakunya fitnah. Ianya mempunyai kesamaan dengan cerita Bani Israil ini. Jika kita lihat terlampau banyak kes-kes yang berkaitan dengan fitnah. Fitnah disini bermaksud menuduh orang lain melakukan kesalahan padahal kita tahu kebenarannya. Hal yang demikian, kebiasaannya terjadi untuk mencapai kepentingan diri. Contohnya, ahli politik kini yang banyak melakukan penyelewengan namun menuduh orang lain supaya nama tidak tercemar.

Jadi, orang ramai perlulah membuka mata melihat dan mengkaji kebenarannya sendiri. Kadang-kala, orang yang melakukan fitnah ini semata-mata sengaja untuk menimbulkan propaganda bertujuan menjatuhkan orang lain. Selain itu, kita perlu ingat bahawa fitnah adalah lebih buruk daripada membunuh. Oleh yang demikian, siasatlah dahulu kebenaran sesuatu berita yang kita terima sebelum kita menyebarkannya. Bayangkanlah betapa sengsaranya orang yang difitnah.

Seterusnya, kita dapat lihat banyaknya kes pembunuhan yang terjadi disebabkan ingin mewarisi harta secepatnya. Hal yang demikian terjadi kerana kurangnya iman dan didikan Islam dalam diri. Sepatutnya, setiap individu perlu diterap didikan bi’ah Islamiyyah agar kes-kes seperti ini tidak terjadi lagi. Oleh kerana itu, pihak berwajib perlu mengatur langkah melaksanakan undang-undang Islam sepenuhnya tanpa mempersoalkan lagi kenapa Allah memerintahkan agar melaksanakan undang-undang Islam.

Hikmah dan pengajaran ayat :

1. Kisah kedegilan kaum Bani Israil ini sepatutnya dijadikan sebagai tauladan. Kita perlulah mentaati Allah dan Rasul tanpa perlu mempersoal lagi tentang perintah yang telah diberikan. Contohnya, perintah wajib berpuasa di bulan Ramadhan. Kita perlu melaksanakan terus perintah tersebut tanpa mempersoalkan kenapa bulan Ramadhan bulan wajib berpuasa, kenapa bulan lain tidak.

2. Selain itu, jangan menuduh orang lain yang tidak bersalah. Jika kita berbuat kesalahan sepatutnya kita mengaku kesalahan tersebut. Kita perlu sentiasa ingat bahawa Allah sentiasa melihat kita. Walaupun orang lain tidak nampak akan kesalahan kita, kita perlu berasa takut bahawa Allah sentiasa memerhati kita. Hal yang demikian juga akan menimbulkan sifat ehsan dalam diri setiap individu.

3. Kemudian, yakinlah bahawa Allah akan membangkitkan kita setelah kita mati di Padang Mahsyar nanti. Sedangkan Allah telah membuktikan bahawa Allah mempunyai kuasa untuk menghidupkan semula melalui kisah-kisah seperti ini. Mengapa masih ada lagi yang tidak percaya pada hari kebangkitan walhal kita tahu ianya adalah benar. Sesungguhnya apa yang diturunkan Allah dan rasul-rasulnya adalah benar dan tidak perlu dipertikaikan lagi. Wallahu a’lam.



[1] Dr.Wahbah al-Zuhaily, Tafsir al-Munir Juz 1(2001 : 67)

[2] Tafsir Ibn katsir

[3] Tafsir Ibn Katsir

[4] Tafsir al-Munir

[5] Tafsir al-Munir

[6] Tafsir Ibn Katsir

 

::sepanjangnya..:

"pelayaran kita pasti akan ketemu daratan..bahtera kita mungkin berbeza tapi tetap sama..menuju daratan yang hanya miliki dua perlabuhan sama ada..syurga/neraka..menang/syahid..tewas/mati sia-sia..itulah kepastian yang sepatutnya kita persiapkan......."

::ukhuwah lillah abadan abada::

::ukhuwah lillah abadan abada::

::dakwah itu indah::

::dakwah itu indah::

Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Blogger Template From:
Free Blogger Skins

powered by blogger

</div> <div class="mobile-date-outer date-outer"> </div>
</div></div> <div class="date-outer">

<div class="date-posts">
</div></div>

&rsaquo;

1 : :