Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Blogger Template From:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Khamis, 23 Disember 2010

::hayya belajar lughoh ahli jannah::

الكلام

الكلام هو اللفظ المركب المفيد بالوضع.

وأقسامه ثلاثة :

1. اسم 2. فعل 3. حرف

فالاسم يعرف ب :

1. الجر 2. التنوين 3. دخول الالف واللام

4. حرف الجر (من\الى\عن\على\في\رب\ب\ك\ل)

5. حرف القسم (و\ب\ت)

الفعل يعرف ب :

1. قد 2. س 3. سوف 4. تاء التأنيث الساكنة

الحرف : ما لا يصلح معه دليل الاسم ولا دليل الفعل.

باب اعراب

اعراب هو تغيير أواخر الكلم لاختلاف العوامل الداخلة عليها لفظا وتقديرا.

وأقسامه أربعة :

1. رفع 2. نصب 3. جر 4. جزم

فللاسماء : الرفع والنصب والمجرور ولا جزم فيها

للفعل : الرفع والنصب و الجزم ولا المجرور

باب معرفة علامات اﻹعراب

الرفع : أربعة علامات

1. الضمة : أربعة مواضع

- الاسم المفرد

- جمع التكسير

- جمع مؤنث السالم

- فعل المضارع الذي لم يتصل بآخره شئ

2. الواو : الموضعين

-جمع مذكر السالم

- الاسماء الخمسة (أبوك، أخوك، حموك، فوك، ذومال)

3. الألف

- في تثنية (المثنى)

- الاسماء الخاصة

4. النون

- الفعل المضارع ذا اتصل به ضمير مثنى، ضمير جمع، ضمير المؤنثة المخاطبة

النصب : الخمسة علامات

1 . الفتحة : ثلاثة مواضع

- الاسم المفرد

- جمع التكسير

- فعل مضارع ذا دخل عليه ناصب ولم يتصل بآخره شئ.

2. الألف

- الاسماء الخمسة (نحو رأيت أباك وأخاك وما اشبه ذلك)

3. الكسرة

- جمع مؤنث سالم

4. الكسرة وياء

- المثنى

- جمع مذكر سالم

5. حذف النون

- الافعال التي رفعها بثبات النون.

مجروور : ثلاثة علامات

1. الكسرة : ثلاثة علامات

- المفرد المنصرف

- جمع التكسير المنصرف

- جمع مؤنث سالم

2. الياء

- الاسماء الخمسة

- المثنى

- الجمع مذكر سالم

3. الفتحة

- في الاسم الذي لا ينصرف.

الجزم : علامتان

1. السكون

- فيكون علامة للجزم في الفعل المضارع الصحيح الأخر.

2. الحذف

- فيكون علامة للجزم في الفعل المضارع المعتل الآخر وفي الأفعال التي رفعها بثبات النون.

Selasa, 30 November 2010

::kasihannya kita....::

Di zaman teknologi yang canggih ini..dengan semua kesenangan yang ada...kita semakin lupa rasa hidup berTuhan..semakin jauh daripadaNya...dan semakin taksub serta ta'jub dengan nikmat serta kecantikan dunia..
Kasihannya kita...bila kita jauh daripada Allah...apa yang kita dapat???
duit???harta???kekayaan???perempuan??lelaki???anak???hati yang gembira??puas???
selepas itu...apa yang kita dapat lagi??
kesengsaraan???kebahagiaan??
selepas itu lagi...apa yang kita akan dapat???
dapat jawab soalan malaikat dalam kubur???dapat elak dari kena siksaan atau azab dalam kubur??
kemudian....apa yang kita dapat???
AZAB PADA HARI AKHIRAT...
nauzubillahi min zalik....itukah yang kita nak??
kasihannya kita...
kita rasa nikmat Allah ini memang benar-benar untuk kesenangan kita didunia dan akhirat...tapi sebaliknya Allah bagi kita nikmat untuk menjauhkan diri kita daripadaNya...nauzubillah....moga-moga kita berhati-hati mengggunakan nikmat Allah..
kasihannya kita...
kita rasa telah sempurna segala syariat Allah kita laksanakan..tapi kita terlupa pada perkara-perkara 'besar' yang kita kata kecil.....apa dia???
>> kita rasa kita sudah solat dengan sempurna...tapi sempurnakah solat kita kalau kita masih lakukan perbuatan yang mungkar???itu bagi orang yang solat...bagi yang tidak...lagi kasihan...hati, jiwa dan mindanya TIDAK AKAN TENANG...abadan abada...lagi satu..bagi orang yang memperingankan kefardhuan solat..."alaaa....solat ni perkara nombor dua.....solat ni senang je....lecehla kau ni...kalau dah mengucap tetap akan masuk syurga walaupun tak solat...orang Islam kan semua masuk syurga..alah...aku dah berjaya...cemerlang lagi...apa perlu solat???...
>> kita rasa kita sudah tutup aurat dengan sempurna....tapi betul-betulkah sempurna??"kita pakai tudung...tutup kepala je...setakat tak nampak rambut ok lah tu....tak yah labuh-labuh sangat....ni apa ni???hish...tak nampak jambul aku....sanggul aku kena tinggi nampak cam rambut panjang...bukan ke harus perempuan rambut panjang??so..tunjuklah sikit rambut kita panjang....panas...apasal lah kena pakai baju longgar-longgar???tak de stail langsung!!!ketat la baru nampak seksi..ala...relaks lah...tunjuk ckit jer...aku okey dari orang yang tak pakai tudung tu!!!"itu bagi orang yang pakai tudung...bagi yang tidak pula..lebih kesian...rambutnya akan dipaku dan digantung dalam api neraka nanti.....sakit ke tidak???cubalah kalau berani...
>>kita rasa kita sudah laksanakan semua kefardhuan kalau kita pergi ke Makkah...sudah sempurnakah haji kita..kalau belum sampai tahap haji mabrur...yang apabila pulang daripadanya kita berubah kearah yang lebih positif...kasihannya kita......kasihan sangat......
Inilah fenomena yang biasa berlaku dikalangan umat Islam masa kini....rasa bahagia sahaja dalam hidup ini....tidak rasa langsung takut dengan Allah....ingatlah ALLAH MAHA MELIHAT!!
Baru-baru ini, ada terbaca dalam sebuah laman web...yang dengan selambanya menceritakan tentang "cerita romantis" mereka pada orang ramai...itu remaja Islam yang bawah umur...itukah produk remaja Islam yang kita nak keluarkan???aman ke negara kalau produk yang macam itu dihasilkan???siapa lagi yang akan jadi pemimpin akan datang kalau bukan remaja sekarang???kalau remaja yang macam itu nak memimpin negara....HANCURLAH negara dan agama yang kita cinta ini...nauzubillah.....
Ada lagi....baru sahaja tadi baca dalam satu laman web juga..siap ada gambar lagi...cun...peragakan busana muslimah....muslimah ke???bukan....bencana muslimah...baju-baju yang digayakan....wah...ketat betul...siap ada bonggol unta kat kepala tu...ada yang jarang...tapi yang pasti...semua pakai tundung pendek yang atas dada...wah...cantiknya.....muslimah betul!!!
Lupa pula...ada satu soalan yang diajukan...tidak bolehkah nampak "bonggol" atas kepala??? orang tersebut kata..dia pernah tanya seorang 'ustazah' soalan yang sama...jawapannya..
Ustazah : Tak apa....yang bonggol tu kan sebab sanggul rambut yang panjang...harus perempuan rambut panjang....tak salah...janji pakai tudung...dah tutup aurat lah tu...
lepas tu..saya tidak berpuas hati...cari lah kitab....maklumlah...jika nak dibandingkan dengan 'ustazah' tu apalah sangat ilmu yang saya ada ni....yang saya dapat jawapannya...
(ini adalah mafhum dari hadith riwayat muslim)
"Ada dua golongan penduduk neraka yang belum pernah aku lihat:
1. suatu kaum yang memiliki cemeti seperti ekor lembu untuk memukul manusia,
2. para wanita yang berpakaian tapi telanjang, berlenggang-lenggok kepala mereka seperti bonggol unta yang bergoyang-goyang..
wanita seperti itu TIDAK AKAN masuk syurga dan tidak akan mencium baunya..sedangkan baunya dapat tercium selama perjalanan sekian dan sekian....

KASIHAN kan KITA???kita ingat banyak dah amal yang kita buat untuk persediaan alam barzakh seterusnya hari kiamat...tapi sebenarnya...kita buat bekalann untuk azab kubur dan alam neraka....nauzubillah...kejamnya kita pada diri kita sendiri....
Fikir-fikirkan lah......wahai diriku dan semua yang bernama MANUSIA....

Khamis, 28 Oktober 2010

::terima kasih buat yang tersayang....::

assalamualaikum....sahabat-sahabat yang amatku kasihi...
"bila engkau memandang segalanya dari Tuhanmu yang menciptakan segalanya, yang menimpakan ujian, yang menjadikan sakit hatimu, yang membuat keinginanmu terhalang,serta menyusahkan hidupmu, pasti akan damai hatimu kerana masakan Allah sengaja mentakdirkan segalanya untuk sesuatu yang sia-sia, bukan Allah tidak tahu betapa deritanya hatimu, mungkin itulah yang Dia mahu..kerana Dia tahu yang hati sebeginilah yang selalunya lebih lunak dan mudah serta akrab padaNya..."
sebagai manusia...tidak akan lepas daripada ujian dan cabaran..tetapi haruslah ingat bahawa setiap ujian dan cabarannya pasti ada "markah" yang diambil kira buat perhitungan di hari kemudian...sama ada markah banyak ataupun sedikit...yang pastinya...ianya menentukan tempat tinggal kita setelah dunia ini tiada...
Ingatlah wahai diriku dan sahabat-sahabatku...perjuangan tetaplah perlu diteruskan...biarpun ujian dan cabaran amat berat untuk dicapai....tidak kira...cabaran kita menentang ujian dunia...mahupun cabaran kita menentang ujian nafsu dan syaitan yang selalu menggoda kita untuk kalah padanya...moga-moga Allah sentiasa bersamaku dan kita semua...agar kita sentiasa menang dari ujian dan cabaran itu...
Ingatlah wahai diriku mahupun sahabat-sahabatku....niatkan segalanya kerana Allah...kemudian..bertawakallah kepadaNya...setiap detik dan setiap saat...agar Allah jauhkan hati kita daripada perkara-perkara yang jahat...sesungguhnya...iman yang lemah ini sangat memerlukan kekuatan dariNya...Allah hu Akbar!!!!!!
:::buat sahabat-sahabat...maafkanlah setiap kesalahanku...dosa-dosaku pada kalian...halalkanlah segala apa yang telah kalian berikan padaku...doakanlah kejayaan kita bersama.....buat ayah bonda...maafkanlah kesilapan, kesalahan, dosa dan kekuranganku...dalam menjadi anak yang terbaik buat ayah dan bonda...sesungguhnya...anakanda memohon redha ayahbonda...doakanlah anakanda....moga anakanda berjaya mencapai cita-cita....ikhlas dari anakanda....terima kasih buat ayahbonda..Allah sahaja yang boleh membalas jasa ayahbonda...:::

::keluarga yang tercinta::

Khamis, 21 Oktober 2010

::pesanan dari seorang sahabat.ii ::

بسم الله الرحمن الرحيم

كنتم خير أمة أخرجت للناس تأمرون بالمعروف وتنهون عن المنكر وتؤمنون بالله[1]

Maksudnya : Kamu (umat Nabi Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang diutuskan kepada manusia untuk menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran dan beriman kepada Allah.

Wahai sahabatku!

Sesungguhnya telah kuperkatakan pesanan dan nasihat kepada dirimu dahulu supaya menjaga adab-adabmu ketika belajar, maka pada kali ini inginku memperkatakan kepada mu tentang tujuan ku memberi pesanan dan nasihat seperti itu kepadamu.

Wahai sahabatku!

Telah kusebutkan dahulu kepadamu tentang semua perkara mesti mempunyai niat dan tujuannya tersendiri, maka termasuk diriku juga mempunyai niat dan tujuanku tersendiri yang menyebabkan aku ingin memberi pesanan dan nasihat seperti itu kepadamu. Aku menasihati dirimu dengan perkara itu bukan untuk menunjukkan diriku lagi baik dari dirimu bahkan sesungguhnya dirimu lagi mulia dari diriku yang selalu lalai kepada Allah s.w.t.. Sesungguhnya niat dan tujuanku adalah untuk kebaikan dirimu jua dan tiada sedikit pun kebaikan untuk diriku melainkan untuk melihat dirimu menjadi seorang yang bertaqwa serta menjadi semulia-mulia makhluk disisi Allah s.w.t.. Aku telah terbaca tentang satu golongan yang aku ingin kita menjadi seperti itu yang telah disebut oleh Allah s.w.t. tentang golongan itu didalam firmanNya :

إن أكرمكم عند الله أتقاكم[2]

Maksudnya : Sesungguhnya orang yang termulia di antara kamu ialah orang yang paling bertaqwa.

Taqwa itu merupakan satu perkara yang akan mengangkat dirimu menjadi orang yang mulia disisi Allah s.w.t.. Taqwa itu dapat kita tafsirkan dengan maksud takutnya kita kepada Allah s.w.t. dalam semua perkara yang kita lakukan sama ada baik mahu pun jahat, bersih mahu pun kotor, dan ma’ruf mahu pun mungkar. Sesungguhnya taqwa itu juga kita akan dapatinya dalam perkataan yang lain seperti khashyah ((خشية dan lain-lain lagi. Tetapi pada kali ini ingin aku menyeru kepada diriku dan dirimu supaya bertaqwa kepada Allah s.w.t. yakni dengan perasaan khashyah ((خشية kepadaNya.

Wahai sahabatku!

Aku menyeru dirimu supaya mempunyai perasaan takut kepada Allah s.w.t. dalam setiap perkara bukan kerana aku ingin menghinamu ataupun ingin mengatakan dirimu tidak pernah takut kepada Allah s.w.t., tetapi kerana aku ingin dirimu menjadi orang yang mulia darjatnya disisi Allah s.w.t. dan juga tidak mengulangi kesilapan diriku yang telah banyak melakukan maksiat kepada Allah s.w.t.. Aku telah berfikir bagaimanakah caranya untuk menjadikan dirimu serta diriku mencapai taraf takwa dan tidak menjadi orang yang lalai dengan keduniaan, maka aku telah menemuinya dalam firman Allah s.w.t. yang berbunyi:

إنما يخشى الله من عباده العلماء[3]

Maksudnya : Sesungguhnya orang yang paling takutkan Allah dikalangan hambaNya ialah ulama’.

Allah s.w.t telah berfirman dengan mengatakan bahawa orang yang paling bertaqwa didalam kalangan kita sebagai hamba Allah adalah ulama’. Jadi ulama’ yang bagaimanakah yang dimaksudkan oleh Allah s.w.t didalam firmanNya itu? Kerana seperti yang engkau ketahui bahawa ulama’ terbahagi kepada dua golongan. Golongan yang pertama pernah disebutkan oleh Nabi Muhammad s.a.w didalam sabda baginda iaitu :

العلماء ورثة الأنبياء. إن الأنبياء لم يورثوا دينارا ولا درهما, وإنما ورثوا العلم.[4]

Maksudnya: Bahawa para ulama’ itu adalah pewaris Nabi. Sesungguhnya para Nabi tiada mewariskan ummatnya wang ringgit, tetapi mereka mewariskan ummatnya dengan ilmu.

Mereka yang disebutkan oleh Rasulullah ini adalah merupakan pewaris Nabi yang mana mereka telah mewarisi harta pusaka Nabi yakni ilmu pengetahuan kerana Nabi Muhammad s.a.w. tidak mewariskan kepada kita dengan harta tetapi dengan ilmu pengetahuan. Manakala golongan yang kedua pula yang disebutkan oleh Rasulullah s.a.w. didalam sabda baginda ialah:

أنا من غير الدجال أخوف عليكم من الدجال, فقيل : ما هو رسول الله؟ فقال : علماء السوء.[5]

Maksudnya : Selain daripada Dajjal ada satu perkara yang sangat aku bimbangkan lebih daripada Dajjal, lalu ada orang bertanya : apakah itu wahai Rasulullah? Nabi Muhammad s.a.w. menjawab : Ulama su’ yakni ulama yang jahat.

Jadi mengapakah Rasulullah s.a.w. begitu takutkan golongan yang kedua ini lebih daripada Dajjal? Ini kerana kalau kita ketahui bahawa Dajjal ini sudah jelas niatnya iaitu ingin menyesatkan manusia, sedangkan ulama’ su’ ini kita tidak dapat mengenalinya serta tidak mengetahui niatnya kerana perkataannya adalah seperti perkataan ulama’ dan perwatakannya juga seperti perwatakan ulama’.

Wahai sahabat yang ku kasihi!

Aku telah sebutkan kepadamu tentang dua golongan ulama’ yang telah disebut oleh Rasulullah s.a.w. didalam hadisnya. Sesungguhnya golongan yang pertama merupakan golongan yang diredhai oleh Allah dan rasulnya, sedangkan golongan yang kedua merupakan golongan yang tidak disukai oleh Allah dan rasulnya. Adalah diriku yang fakir ini menginginkan kebaikan tercurah ke atas dirimu, maka ketahuilah wahai sahabatku! Sesungguhnya golongan yang pertama itulah yang dimaksudkan oleh Allah s.w.t. didalam firmanNya itu. Mereka itu merupakan pewaris kepada kekasihNya iaitu Nabi Muhammad s.a.w. yang mana sesiapa yang menjadi pewarisnya akan dicintai oleh Allah s.w.t.. Maka jadikanlah dirimu itu menjadi ulama’ warathatul anbiya’ supaya engkau mempunyai kedudukan yang tinggi di sisiNya serta dijadikan engkau sebagai semulia-mulia makhluk kerana hanya dengan menjadi ulama’ warathatul anbiya’ yang akan membuatkan engkau bertaqwa kepada Allah s.w.t.

Wahai sahabatku!

Telah aku perkatakan kepadamu bagaimanakah cara untuk dirimu menjadi orang yang mulia di sisi Allah s.w.t. yakni dengan menjadikan dirimu seperti ulama’ warathatul anbiya’ yang mewarisi harta pusaka Nabi Muhammad s.a.w. iaitu ilmu pengetahuan. Tetapi wahai sahabatku, sesungguhnya untuk menjadi seperti itu bukanlah mudah seperti mengucapkannya kerana ramai orang-orang terdahulu telah kecundang didalam mencapai taraf itu.

Wahai sahabatku!

Sesungguhnya diriku ini tidak ingin melihat dirimu kecundang didalam mencapai darjat itu. Ketahuilah wahai sahabatku! Sesungguhnya apabila engkau ingin menjadi Ulama warathatul anbiya’, maka engkau mestilah mempunyai ilmu yang diredhai oleh Allah s.w.t. dan apakah ilmu yang diredhai oleh Allah s.w.t itu? Itulah ilmu yang berkat kerana hanya ilmu yang berkat sahaja yang akan mendapat petunjuk dari Allah s.w.t. Sesungguhnya jika engkau belajar ini bukan kerana Allah s.w.t tetapi kerana dunia maka engkau telah menzalimi Allah s.w.t. dan apabila engkau telah berlaku zalim maka Allah s.w.t. tidak akan memberi petunjuk kepadamu sebagaimana firmanNya :

والله لا يهدى القوم الظالمين[6]

Maksudnya : Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.

Wahai sahabatku yang ku kasihi!

Hendaklah engkau menjauhi daripada memiliki ilmu yang tidak berkat kerana ilmu yang tidak berkat tidak akan memberi manfaat kepada dirimu diakhirat nanti bahkan akan menyusahkan dirimu. Jadi bagaimanakah untuk engkau ingin mendapatkan ilmu yang berkat itu, maka hendaklah engkau mematuhi adab-adab ketika menuntut ilmu kerana itulah yang akan menghasilkan ilmu yang berkat yang telah aku perkatakan dahulu tentang adab-adabnya itu.

Wahai sahabatku!

Telah diriku yang jahil dan fakir ini memberitahu kepadamu tentang cara-cara yang akan memuliakan dirimu dihadapan Allah s.w.t. maka kuharapkan engkau mengamalkan apa yang aku perkatakan ini kerana ia memberi manfaat yang besar kepadamu. Sesungguhnya ini adalah nasihat dan peringatan dari diriku kepadamu wahai sahabatku… Ketahuilah! Aku menasihati dirimu seperti ini adalah kerana diriku yang dhaif dihadapan Allah s.w.t ini mengasihi dan menyayangi dirimu sebagaimana aku mencintai dan menyayangi diriku sendiri seperti mana sabda Rasulullah s.a.w. :

لا يؤمن أحدكم حتى يحب لأخيه ما يحب لنفسه[7]

Maksudnya : Tidak sempurna iman seseorang sehingga dia mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi dirinya sendiri.

Ya Allah Ya Tuhanku! Kuatkanlah kami Ya Allah, Teguhkanlah hati-hati kami Ya Allah,

Sebagaimana Engkau telah kuatkan hati-hati para kekasihMu, para pejuangMu dan para nabi dan rasulMu Ya Allah! Ya Rahman, kukuhkanlah ikatan perhubungan kami. Ya Rahim, kekalkanlah perhubungan kami. Ya Rabbal Maghfirah, redhakanlah perhubungan persahabatan ini. Ya DzalJalali wal Ikram, himpunkanlah kami bersama-sama kekasihMu Nabi Muhammad s.a.w. Amin Ya rabbal ‘alamiin.

والله أعلم



[1] Surah Ali Imran : ayat 110

[2] Surah Hujurat : ayat 13

[3] Surah Fathir :ayat 28

[4] Hadis ini diriwayatkan daripada Anas seperti yang tersebut di dalam kitab Al Jami’ As-Shaghir, riwayat Ahmad dan lain-lain.

[5] Hadis riwayat Ahmad dari Abu Dzar r.a dengan sanad yang baik.

[6] Surah Al Jumuah : ayat 5

[7] Matan Arba’in : Imam Nawawi.

Rabu, 6 Oktober 2010

::ukhuwah::

semaikanlah kasih sesama..
antara kita didunia..
dengan niat yang penuh bermakna..
agar ianya terasa bahagia..

semai kasih di landas yang benar..
halal haram dalam pergaulan..
jangan dilakukan ke jalan salah..
kelak ianya merundung bahaya..
Ya Allah tumbuhkanlah benih kasih ini..
subur dihati kami..
disirami ukhuwah mekar mewangi..
segar untuk selamanya..
kasih itu ibarat mutiara..
hadiah dari Allah yang Esa..
ingatlah dengan iman dan taqwa..
sinarnya bercahaya..
Ya Allah hindarkanlah diri kami ini..
dari sifat mazmumah..
kerana ianya meracun saja..
Kasih ibarat permata..
simpanlah ia dikamar jiwa..
jangan diwarnai sesuka rasa..
kelak lebur nilainya..

Sabtu, 2 Oktober 2010

::pesanan dari seorang sahabat..::

بسم الله الرحمن الرحيم

وذكر فإن الذكرى تنفع المؤمنين

Maksudnya : Dan peringatkanlah, maka sesungguhnya memberi peringatan itu memberi manfaat kepada orang-orang mukmin.

Wahai sahabatku!

Inilah pesanan dan nasihat dari diriku yang fakir disisi Allah s.w.t tentang adab-adab kamu didalam menuntut ilmu dijalan Allah s.w.t.

Wahai sahabatku!

Aku tidak ingin untuk menerangkan kepadamu tentang bagaimana cara untuk menuntut ilmu kerana dirimu lebih mengetahui bagaimana tentang caranya dari diriku yang selalu leka dengan nikmat dan perhiasan dunia, tetapi disini aku cuma ingin mengingatkanmu tentang beberapa perkara yang membahayakan dirimu didalam menuntut ilmu. Ketahuilah wahai sahabatku! Sesungguhnya ketika dirimu dalam menuntut ilmu, maka setiap dari kamu akan menghadapi pelbagai penyakit yang membahayakan sama ada penyakit ini menyerang kamu dalam kamu sedari atau dalam tidak kamu sedari dan hanya mereka yang diberi pertolongan oleh Allah s.w.t yang akan terselamat.

Wahai sahabat yang ku kasihi!

Disini pertamanya aku ingin mengingatkanmu tentang satu benda yang penting didalam kamu menuntut ilmu. Perkara ini merupakan asas yang terpenting dalam menuntut ilmu. Ia merupakan benih dan tunjang kepada pohon yang bakal kamu tanam itu. Jika baik benihnya itu maka baiklah pohon yang akan bercambah itu dan jika rosak benih yang kamu tanam itu maka akan rosaklah pohon yang kamu tanam itu. Jika elok tunjangnya maka kukuhlah pohon yang tumbuh itu dan jika reput tunjang pohon itu maka sebaliknyalah yang akan berlaku. Perkara ini merupakan asas kepada asas-asas yang lain didalam kamu belajar iaitu niat. Sesungguhnya Nabi Muhammad telah bersabda didalam sebuah hadis yang berbunyi :

إنما الأعمال بالنية[1]

Maksudnya : Setiap amalan disertai dengan niat.

Didalam kita melakukan semua pekerjaan sama ada pekerjaan dunia mahu pun pekerjaan akhirat akan melibatkan niat kita pada permulaannya. Ketahuilah dengan niat itu akan memberi kesan kepada setiap pekerjaan yang akan kita lakukan itu sama ada baik atau pun jahat, bersih atau pun kotor, dan ma’ruf atau pun mungkar.

Ketahuilah sahabatku!

Apabila kamu menuntut ilmu maka hendaklah kamu meniatkan dirimu supaya menuntut ilmu itu kerana mencari keredhaan Allah s.w.t dan bukannya kerana untuk mencari dan menikmati kehidupan dunia. Sesungguhnya dengan niat kamu itu akan memberi kesan kepada pekerjaan kamu itu kerana telah ramai orang yang terdahulu mengalami kerugian disebabkan salahnya niat mereka. Allah s.w.t telah berfirman didalam Al Quran yang Mulia :

قل هل ننبئكم بالأخسرين أعملا الذين ضل سعيهم في الحيوة الدنيا وهم يحسبون أنهم يحسنون صنعا[2]

Maksudnya : katakanlah (Hai Muhammad) mahukah kamu aku khabarkan dengan orang yang sebenarnya mendapat kerugian didalam usaha mereka. Iaitu orang-orang yang telah mensia-siakan perbuatan mereka dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahawa mereka telah berbuat baik.

Dan Rasulullah s.a.w juga telah mengingatkan kita tentang bahayanya jika kita tersalah ketika berniat dengan sabda baginda :

كم من عمل يتصور بأعمال الدنيا ويصير بحسن النية من أعمال الأخرة وكم من عمل يتصور بصورة أعمال الأخرة ثم يصير من أعمال الدنيا بسوء النية[3]

Maksudnya : berapa banyak amalan yang berupa keduniaan menjadi amalan akhirat dengan sebab baik niatnya dan berapa banyak amalan yang berupa akhirat menjadi amalan keduniaan dengan sebab buruk niatnya.

Maka telahku sebutkan kepadamu tentang bahayanya sesuatu amalan jika tersalah niat yang diniatkan. Oleh itu, maka suka ingin kuperingatkan diriku dan dirimu supaya menuntut ilmu dengan meniatkannya untuk mencari keredhaan Allah s.w.t bukannya untuk mencari nikmat dan kepuasan dunia. Wallahu’alam.

Wahai sahabat yang ku cintai!

Pesanan dan nasihatku yang kedua ialah merupakan peringatan kepada diriku dan dirimu yang hina serta lalai dihadapan Allah s.w.t. Nasihat dan pesanan ini merupakan satu peringatan yang penting didalam perjalanan kita menuntut ilmu kerana Allah s.w.t.

Wahai sahabatku!

Disini diriku yang fakir lagi dhaif disisi Allah ingin memperingatkan dirinya dan dirimu supaya taatlah kepada Allah s.w.t. dan janganlah kita menderhakainya kerana kita adalah hambanya. Ketahuilah sahabatku! Aku memperingati dirimu supaya jangan menderhakai Allah bukan kerana dirimu telah menderhakai Allah tetapi aku bimbang kita akan menderhakainya tanpa kita sedari. Sesungguhnya orang yang menuntut ilmu itu merupakan golongan yang taat kepada Allah tetapi mungkin juga kita akan derhaka dalam taat kepada Allah. Maka sebab itulah aku memperingati dengan peringatan sebegini supaya kita tidak termasuk dalam golongan yang derhaka dalam taat.

Wahai sahabatku yang kukasihi!

Ingatlah kamu ketika melakukan semua amalan kebaikan, hendaklah kamu berhati-hati didalam pekerjaan itu seperti kamu berhati-hati ketika melalui jalan yang penuh dengan duri. Ingatlah! Jangan kamu campurkan amalan kamu itu dengan maksiat walaupun pada permulaan amalan itu berupa kebaikan, tetapi jika kamu campurkannya dengan maksiat maka amalan itu akan menjadi rosak serta tertolak dihadapan Allah sw.t. Sesungguhnya Allah s.w.t telah memperingatkan kita tentang hal tersebut dengan firmannya :

ولا تلبسوا الحق بالباطل وتكتموا الحق وأنتم تعلمون[4]

Maksudnya : Dan jangan kamu campurkan adukkan antara kebenaran dengan kebatilan(maksiat) dan jangan kamu sembunyikan kebenaran sedangkan kamu mengetahui.

Jadi telah kita ketahui bahawa Allah s.w.t. telah melarang kita mencampurkan kebaikan dengan kebatilan yakni maksiat kerana ia akan memberi kesan kepada diri kita didalam menuntut ilmu. Pernah satu ketika Imam Syafie bertanya kepada gurunya[5] tentang kepayahannya dalam menuntut ilmu, maka gurunya telah menyuruhnya meninggalkan perbuatan maksiat dan telah berkata :

إن العلم نور ونور الله لا يهدى للعاصي

Maksudnya : sesungguhnya ilmu itu cahaya dan cahaya Allah s.w.t. tidak akan menerangi perkara maksiat.

Kemudian ingin aku memperingati dirimu tentang niatmu didalam menuntut ilmu adalah belajar kerana Allah s.w.t.. Maka teruskanlah pekerjaanmu itu dengan sebenar-benarnya dan janganlah kamu lakukan pekerjaan lain yang tidak perlu bagi kehidupan dirimu ketika belajar. Janganlah dirimu melakukan pekerjaan yang bukan urusanmu ketika belajar kerana Rasulullah s.a.w pernah bersabda :

من حسن الأسلام المرء تركه ما لا يعنيه[6]

Maksudnya : Daripada sebaik-baik seorang muslim meninggalkan pekerjaan yang bukan pekerjaannya.

Maka disini juga telah aku sebutkan apa yang perlu dilakukan oleh dirimu disepanjang perjalananmu menuntut ilmu kerana Allah s.w.t.. Oleh itu janganlah kamu membahayakan dirimu dengan melakukan pekerjaan maksiat yang bukan juga urusanmu ketika belajar dijalan Allah s.w.t., tetapi jika kamu melakukan juga maka bersedialah dengan apa yang kamu telah lakukan itu! Setiap amalan kebaikan yang bercampur dengan maksiat akan menyebabkan amalan itu tiada keberkatan. Wallahu’alam.

Wahai sahabatku!

Pesanan dan nasihatku yang terakhir ini ingin aku peringatkannya kepada diriku dan dirimu serta kepada semua umat Islam yang lain yang juga merupakan hamba kepada Allah s.w.t. Yang Maha Agung. Ia juga merupakan satu perkara yang kita selalu lupa lakukannya didalam setiap pekerjaan kita selaku hamba yang lemah lagi dhaif dihadapanNya Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.

Wahai sahabatku yang dirahmati Allah!

Adalah diriku yang lemah dan dhaif dihadapan Allah s.w.t. ini ingin berpesan kepada dirinya dan kepada semua sahabat dan saudara yang dikasihinya supaya bertawakal lah kepada Allah s.w.t.. Tawakal lah kamu pada setiap pekerjaan yang dilakukan oleh kamu semua didalam dunia ini. Sesungguhnya didunia ini kepada Allah s.w.t. sahajalah yang patut kita bertawakal diatas semua pekerjaan. Allah s.w.t. telah berfirman dengan FirmanNya :

وتوكل على الحي الذي لا يموت[7]

Maksudnya : Dan bertawakallah kamu kepada Allah Yang Hidup (kekal) yang tidak mati.

Telah kita ketahui bahawa setiap sesuatu itu berlaku diatas kekuasaan Allah s.w.t. jadi setiap pekerjaan itu didalam pengetahuan ilmuNya sama ada yang telah berlaku atau pun yang akan berlaku. Maka kita sebagai seorang hamba menjadi satu kewajipan untuk menyerahkan urusan kita kepada Allah s.w.t. kerana kita telah meyakini tentang kekuasaanNya. Sahabatku ! sesungguhnya apabila kita menuntut ilmu kerana Allah s.w.t. maka kepadaNya jugalah kita patut menyerahkan urusan kita dan bukannya menyerahkan urusan kita kepada usaha yang kita lakukan. Allah s.w.t. juga telah berfirman :

وعلى الله فتوكلوآ إن كنتم مؤمنين[8]

Maksudnya : Dan hanya kepada Allah hendaklah kamu bertawakal jika kamu benar-benar orang beriman.

Oleh itu, marilah kita menyerahkan segala urusan kita kepada Allah s.w.t. sahaja. Ya Allah! Sesungguhnya kami ini telah menzalimiMu dengan menyerahkan urusan kami kepada usaha kami sahaja. Ya Tuhan Maha Pengasih! Janganlah engkau meletakan kemurkaanMu diatas kesalahan yang kami lakukan terhadapMu. Ampunilah diri kami Ya Allah! Sesungguhnya Engkaulah tempat kami berserah dan kepada Engkau jua kami memohon keampunan. Amiin.

Wahai sahabatku!

Sesungguhnya inilah sahaja pesanan dan nasihat yang mampu aku sampaikan kepadamu. Walaupun mungkin masih terdapat banyak perkara yang tidak aku sebut didalam kamu menuntut ilmu ini, tetapi jika dirimu memahami dan beramal dengan apa yang ku perkatakan ini maka ia telah cukup bagi dirimu yang menuntut ilmu kerana mencari keredhaan Allah s.w.t.. Aku memohon maghfirah daripada Allah s.w.t. jika apa yang aku perkatakan ini telah menyalahi HaqNya dan aku bertahmid kepadaNya diatas segala kebaikan yang aku perkatakan ini kerana semuanya datang daripada Allah s.w.t. yang hanya menyandarkannya kepada diri hambaNya yang lemah lagi dhaif ini.

Ya Allah Ya Tuhanku! Kuatkanlah kami ketika kami lemah, tetapkanlah hati dan diri kami ketika kami goyah, tabahkanlah kami dengan ujian yang kami redah dan himpunkanlah kami besama-sama kekasihMu, pejuang-pejuangMu, dan bersama-sama orang yang diredhai olehMu. Sesungguhnya Engkaulah Tuhan Yang Maha Agung, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Mematikan dan Maha Menghidupkan lagi Maha Menghimpunkan. Amiin Ya Rabbal ‘alamin.

والله أعلم



[1] Matan Arba’in: Imam nawawi.

[2] Surah al kahfi ayat : 103-104

[3] Kitab ta’lim Muta’alim ; syeikh zarnuji

[4] Surah al baqarah ayat : 42

[5] Guru Imam Syafie : Imam Malik

[6] Matan Arba’in : Imam Nawawi

[7] Surah Al Furqan : ayat 58

[8] Surah Al Maidah : ayat 23

 

::sepanjangnya..:

"pelayaran kita pasti akan ketemu daratan..bahtera kita mungkin berbeza tapi tetap sama..menuju daratan yang hanya miliki dua perlabuhan sama ada..syurga/neraka..menang/syahid..tewas/mati sia-sia..itulah kepastian yang sepatutnya kita persiapkan......."

::ukhuwah lillah abadan abada::

::ukhuwah lillah abadan abada::

::dakwah itu indah::

::dakwah itu indah::

Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Blogger Template From:
Free Blogger Skins

powered by blogger

</div> <div class="mobile-date-outer date-outer"> </div>
</div></div> <div class="date-outer">

<div class="date-posts">
</div></div>

&rsaquo;

1 : :